Protected: Something happen with a reason

17 05 2017

This content is password protected. To view it please enter your password below:





(Tentang) Kematian

3 05 2017

Kejadian 1

2 minggu yang lalu, tepatnya rabu tgl 19 April, diadakan pemilu pilkada gubernur DKI Jakarta. Tentunya gw dan paksuami jga berpartisipasi dunk. gw dan suami KTP jakpus, ditanah tinggi sana, asih ikut alamat bude gw sh. Siang itu sekita jam 10 an ge ketemu bu dem msh seprti biasa, cerita2, dia menyuguhkan gw teh anget. gw bawa kolak dan kerupuk opak kiriman mama buat dia sekeluarga. tak lupa gw titip pesan sebelum nyoblos, tempatnya nanti dt bawa pulang ya bude. tak ada firasat apapun, cuma ngebatin di hati, sambutan bu de hari ini lebih hangat. Alhamdulillah. Bukan sebelumnya ga hangat sh, cuma entah kenapa perasaan gw waktu itu cuma 1, bude lbh ceria dan lbh hangat dalam  menyabut gw dan pak suami. waktu itu juga ada suaminya yg lagi nonton.

Sekitar jam 11 an gw pamit, suaminya udah selesai makan kl ga salah. kita menceritakan ttg byk hal, mulai dr anaknya (mbak ni) yg br pulang bbrp hr yg lalu, mengenai suaminya yang dagangannya lbh baik dr sebelumnya, ttg pilihan calonnya di pemilu ini PAk Anies dan sandiaga uni walaupun dia menerima banyak uang dr calon Ahok. intinya dia masih bercanda, msh suka bercerita dan satu hal yang gw suka dr dia adalah kalo dia udah cerita, semuanya jd menarik karna dibumbui sm versinya dia yg rame. jdlah kita senang mendengar dia cerita dan agak sedikit buang waktu jg sh karna walaupun intinya dikit pasti disampaikan dgn versi yg panjang d.

Alangkah terkejutnya kita pas hbs magrib dpt kabr dr ibuk yag mngatakan kalo bude koma dan skr di rumah sakit. kita bergegas menuju kesana, setelah menunggu fawwaz tidur tentunya. nyampe sana, bener bude terbujur di ruangan UGD sebuah puskemas menunggu rujukan untuk di bawa ke Rumkit yang ICUnya tersedia, say melihat mata bude masih melek dan sesekali menteskan air mata cuma ga sadar. mgk dia masih denger kita ngomongin apa begitu kata sodara gw. sampe jam stgh 1 rumah sakit udah di dapat, tp tetep ICUnya msh antri. diputuskan mau ke sana saja. gw pun karna udah mau jam 1 memutuskan untuk pulang dan besok bisa balik lg liat kondisi bude, karna memang pd saat itu blm ada tanda2 bude bakal sadar dr komanya.

Bsknya jam 3 gw nyampe rumah sakit mau jenguk bude, gw udah bawa nasi 5 bungkus buat orang yg jagain maksudya. pas gw masuk gw liat wajah bude agak pucat dan kuning ya. setelah salaman sm sepupu gw mbak nik yg br dtg dr cirebon, dia nyeletuk, kok mamak ga ada suara ngorok kaya td ya. lgs dipanggil suster dan dokter buat mastiin. ternyata bener, suster lgs ambil tindakan pacu jantung secara manual. dan ternyata bener, setelah 3 kali dibantu pacu jantung, ga ada respon. denyut nadinya juga udah berhenti. dan dokter mengatakan kalo bude udah tiada. gw melongo disana menyaksikan semuanya yang terjadi begitu cepat. gw masih berharap bude sadar dr komanya dan mengatakan sepatah dua patah kata perpisahan atau apapun dan ternyata tdk trjadi sampe maut menjemputnya. Ya Allah, begitu dekat kematian itu ternyata, bantu aku mengambil hikmah dr semua ini, semoga bis amenjadi pelajaran bg yg tinggal agar mempersiapkan ketika maut itu datang. br kali itulah gw melihat semua prosedur saat nadi mulai dinyatakan tidak berdenyut oleh dokter, semua peralatan dibuka, mulut dilakban, mata juga ditutup, muka dan tangan diikat. subhanallah, badan terbujur kaku di sana. Apakah yang terjadi setelah itu??apakah itu tidak cukup sebagai pengingat diri ini yang msh diberi Allah kesempatan untuk mempersiapkan bekal. sam;ai besoknya sy menghadiri saat mayit dimandikan, dikuburkan. ya Allah, bener2 tidak berdaya. Apalagi saat dimasukkan k liang lahat. sendirian, gelap

Ya Allah, semoga hamba bisa mengambil pelajaran dr kematian yg terjadi pada bude hamba ini, semoga hamba bisa mengambil hikmah, iman semakin naik. dunia ini bener hanyalah sementara. banyak2lah berbuat baik, persiapkan bekal sebanyak mungkin agar kelak ketika kita mati, hanya amallah yang bisa menolong kita. semoga kelak Allah jadikan akhir hidup kita husnul khotimah. Aamiin.

Kejadian 2

Kemaren, sy membaca wall sy di facebook dan menemukan salah seorang temen sy di facebook di tag oleh sodaranya yang menuliskan status kalo dia rindu. sy langsung kepo karna walaupun saya jarang berinteraksi dgn orang ini, tp dia sekampung dgn saya, dan sy dulu pernah kepoin poto2 dia karna menurut sy, orangnya biasa aj, cuma statusnya lumayan terpelajar dan editan potonya bagus, ada salah satu yang saya suka. Dulu dia lumayan sering update status dan sy sering membacanya. sebenarnya ada kapan itu ngebatin, kok dy ga pernah baca status ini org, cuma pikiran itu tenggelam oleh kesibukan sy dan tak pernah lg mampir.

Dan alangkah terkejutnya sy ketika sy baca wall dia banyak ungkapan belasungkawa dr temen, sodaranya. dia sudah meninggal dunia dan itu trjadi sejak 2014. 3 tahun yg lalu dan sy br mengethuinya skr. Astaghfirullah. langsung berurai air mata. sy tidak mengenal dia. sy cuma pernah kepoin status dan poto editan dia. tp sy merasakan kesedihan juga apalagi umur dia masih 30 an dan belum menikah.

Ya Allah, ternyata kematian itu tak memandang tua dan muda. Apakah dia tau kalo umur dia cuma sampai segitu? apakah dia sudah mempersiapkan bekalnya untuk pergi ke sana, k kehidupan yang lain? trus bgm dgn saya?? sy ga tau kapan Allah mentakdirkan kematian untuk saya? apa yang saya bawa??

Ya Allah, jadikanlah ini sebagai pelajaran buat sy dan bantu sy untuk mengambil semua hikmah dr kejadian ini. cukuplah kematian ini sebagai pengingat ya Allah, sebagai tameng agar diri ini cukup untuk berbuat dosa, takutlah sm hari dimana engkau sendirian, mempertangguang jawabkan semua yg trjadi waktu engkau hidup. takutlah saat engkau dihisab dan trnyata tidak ada yg memberatkan amalmu untuk diganjar kebaikan/pahala sm ALlah. takutlah duhai diri, perbaiki dirimu skr, persiapkan bekalmu dr sekarang…T_T

 





Review liburan ke Bandung

17 04 2017

Alhamdulillah, siuda bisik2 pas mua tidur kalo doi dapat bonus dr ktrnya, trus jadilah kita memutuskan untuk k Bandung pas long wiken ini. masalahnya cuma 1, kalo pas long wiken gini, k Bandung pastilah macet ya. aku tak sanggup. jadilah berangkat k Bandungnya ditunda 1 hari jadi hari sabtunya. hari jumatnya kita full istirahat di rumah sajo sambil ngemil, makan n tidur yang cukup tentunya.

Penginapannya dimana?

Selama ini kl liburan k bandung, pst nyari hotek yang masih dibawah 1 jt lah ya. kemampuang kit akan cuma segitu, ngintip luxton harganya hampir 1 jt, 101 dago lbh dikit 1 jt pdhl mupeng. maka setlah dipertimbangkan, kit amilih hotel bintang 3 aja yg masih banyak belum di cobain. salah satunya tune hotel bandung. harganya 507rb saja udah include sarapan. first impressionnya sih ini hotel lumayanlah ya, lobbynya luas, simple tp dekorasinya pas. kita nyampe bandung jam 10an. nyari2 telpnya di website ga ketemu, jadilah kita lngsung samperin aja hotelnya buat nanya apakah bisa early check in?? dan trnyata pas nanya k csnya, kita udah jam 11 lo nyampe disitu, jawabannya sangat datar dan tidak ada empati gt. early check in ga dibolehin walaupun cuma sejam apalagi 2 jam lbh awal ya (kekecewaan nmr 1). jadi bener2 saklek jam 2. ish, ngapain lh kita ya selama 3 jam lg nih. trus pas jam 2 kita check in, dikasih lntai 2 yang viewnya ga bagus. drku komplen dunk, kan di special rekues ditulis mau view yang bagus. akhirnya kita dikasih lt. 6 aj dan fyi kamar gw yg no 615 itu kena panas matahari sore yg pas bgt waktu itu lg cerah2nya. trpaksalah itu gorden harus ditutup biar ga silau ya. (kekecewaan nomor 2). oklah ya, karna males ribut kara br mnta ganti kamar, terima ajalah yang ini walau panas bok, eh silau maksudnya. Trus..trus fyi aj ya dikamarnya trnyata ga lengkap bok, untuk ukuran hotel kelas 3, gw asli kecewa. ga ada sandal, ga ada teh, kopi n gula. karna kamrnya ga luas ga lemari juga dunk. hm…bsk2 gw ga mau lg ah nginap disini. kekecewaan selanjutnya adalah pas sarapan bsk paginya, subhanallah, variasny kurang sh gw maklum ya. cuma ga ada yg enak mnrt gw ya. gw mau rekues tlur dadar aj buat bocah males saking udh hopelessnya. menu utamanya, nasi goreng yg ga ada rasa, mie udon yg gw ga suka, sayap ayam gw juga ga suka, sayurnya tumis buncis dan babycorn. mg kyg gw ambil cuma bakwan aja 2 biji pdhl ngeliatnya ga nafsu gw karna tll berminyak cuma gw lapar. bubur kacang ijo n ketan itemnya trlalu encer. ah pokoknya gw gas uka sarapannya intinya. variasi menunya ga ada yg gw suka. kesel…pas check out jam 11 gw jg wanti2 sm pak suami biar beneran jam 11 check outnya. gw takut di charge bo gegara early check in kan ga boleh ya. takutnya late check out juga ga boleh. intinya accrodia dagi aja yg bintang 2 more recommendid lo dibanding hotel ini. cuma mgk kalo lokasinya ya strategis ya.

Trus dibandung ngapain aja??

Sebenarnya k bandung kali ini, tujuannya lbh k beli sendal yang udah lama gw incer di donatello. mnggu kmr kan sempat nyari di donatello bogor dan ternyata ga ada warnayg gw carai. gw mikirnya mgk di bandung ada ya, kan pusatnya disana. dan ternyata eng ing eng…ga ada juga. whuahaha. yowislah ya, drpd ga ada yg dibeli terpaksalah gw tetep beli walaupun sebenarnya gw lbh suka warna yg lain. pas gw tanya staffnya kok warna itu ga ada? katanya udah ga produksi lg. justru yang best seller warna biru ini. ok d, bungkusss mbak. Habis dr donatello karna masih lama jam 2 nya, kita ngemall di ciwalk. nemenin bocah naik kuda2an di game center, sholat, muter2 bentar di Yogya. pas nengok jam udah stgh 2, udah bisa check in kyknya ni. akhirnya kit amutusin lgs k hotel, udah jam 2 soalnya. nyampe hotel kita istrhat aj sampe sore sh. jam 5 an br keluar nyari makan. istri rekues mau makan di ma’uneh aja. soalnya kmr pas makan di m a’uneh yg setia budi enak. cuma kan kalo k setia budi pas cek map  macet bgt. dicarilah alternatif ma uneh yang ga mcet yaitu di dekat RS. Melinda. awalnya sempat bingung sh kok ma’unehnya ga rame ya. cuma 1 meja doang yang ke isi, cuma kayaknya kita udh bener alamatnya, jalan padjajaran. pas rekues menu ikan mas balita juga ga ada. akhirnya kita pesen ikan gurame aj sm perkedel jagung. waktu dihidangkan, hal yg prtma gw icip adalah sambalnya. kok beda ya sama sambal mak uneh yang disetia budi?? gw udah ilfil duluan d. mana kalo masakan sunda itu kan hal trpenting itu trletak di citarasa sambalnya. ini beneran lo ga enak. akhirnya gw makan ikan gurame grg itu dgn sambal kecapnya saja. gw yang udah bawa nasi dr rumah, takutnya kalap karna enak, eh setengah porsi aja nasi gw ga abis. untung kerusakannya cm 91 rb. pas bayar dikasir gw penasaran nanya apakah ma uneh yng disetia budi cabang dr ma uneh sini? kata kasirnya, ma uneh yang setia budi yang punya adik dr bapak yg pnya ma’uneh sn? berarti masih keluarga kan ya? tp kok beda?? wallahualam ya. 😦

Pulang dr ma’uneh, kita ga kemana2 lagi. cuss istirahat d hotel sajo. pengen nongkrong di upnormal sh sebenarnya, cuma siuda ga mau. yowislah. ga usah kmn2 kl gt. oiya lupa, hbs dr ma’uneh gw mampir di makuta bandung yang waktu itu antriannya udah banyak aj. pintunya ditutup krn lg istrahat ato apa? cuman pas gw nanya sm orangyg nungguin, katanya dia udah ambil antrian td pagi. whatsss?? maksudnya yg antri di sini udah ambil antrian dr td pgi??? lah gw kan br dtg. apa kabar itu?? gw ogah juga kalo sampe segitunya pengorbanan utk bs makan kue yang belum tentu juga enak mnrt lidah gw. soalnya kmr pas nyobain rain cake yg antriannya juga panjang sangat tdk worth it. akhirny kita pulang tanpa penyesalan dunk. hehe. di hotel, kita sholat trus istrhat d. bsk paginya juga kita ga kmn2. jam 11 lgs cuss arah pulang jakarta aja. cuma mampir k KFC yg di BTC aj beli makan buat sibocah. selain itu mampir beli ole2 klappertart di denhaag. gw tertarik pengen nyobain bolennya juga. pas  ngintip tetangga sebelahnya ada yg jual batagor abuy. gw kepikiran komen temen yg menyatakan kalo batagor abuy itu lbh enak dr kingsley. jadilah gw inisiatif juga beli batagor seporsi, ternyatala mahal juga ya. 38 rb 1 porsinya. Pas nyicip di mobil batagor abuy ternyata enaaaaak luar biasa sayangnya mahal. and for the inpoh, bolen denhaag biasa aj, not recommendid to repurchase, klappertartnya sh lumayan walau sbnrnya gw udah mulai bosan dan eneg makannya. kalo batagor abuy, bsk kl gw k bndung tujuan utama gw adalah batagor abuy and makan di rm ma’uneh yang disetia budi.

Oiya, pas jalan pulang tentu tak lupa mampir di rest area favorit km97. istrhat sholat dan menikmati pemandangan yg indah sambil makan? indomie rebus tentunya. pdhl lg panas bo. kl pas mendung nujan mam maklum ya. ini mah namanya gw aj yg doya indomie. bukan karna pemandangan yg bagus..hehe

Alhamdulllah nyampe jkt jam stgh 5. lumayan macet pas di cikarang sampe bekasi kl ga salah. tp msh tolerable lah ya. Alhamdulillah msh bisa liburan. eh sibocah drama dunk udah ga mau pulang dr hotel, trus pas di reast area jg drama ga mau pulang. tenang nak. nanti kita cariuang dl biar bs liburan lg ya syg. Aamiin.

sampe jumpa di cerita liburan berikutnya ya.

 

 





Konsultasi Dokter Anak dan Sub Spesialis Syaraf Anak.

27 03 2017

Spt yang gw ceritakan di sini, Fawwaz kan dirujuk sm dokter Erlin untuk EEG di Cipto. Ceritanya di sini ya. Nah, senin kmr gw dapet SMS dr pihak cipto, kalo hasil EEGnya sudah bisa di ambil. jadilah hari itu uda sempatkan ngambil hasilnya. pas siangnya sih si Uda udah telp cuma dia ga ngeh kayaknya sm hasilnya. Dan nyampe rumah pas magrib sy langsung buka amplop hasil EEG tsb.

Setelah baca sesaat saya langsung terdiam dan sedikit shock. kenapa? kesimpulanya fawwaz dicurigai ada gelombang otaknya yang abnormal dan ada aktivitas epileptiform bilateral di frontal terutama kiri. sy yang awampun bacanya udah pahamlah sedikit bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Ada sedikit kesal sm uda, kenapa kok dia tenang2 wae dan santai aj. jadilah sy saat itu juga telp mama, niya dan adik sy buat kasih tau hasilnya dan berdiskusi mengnai hasil tsb.

Setalah dijelaskan ibet, intinya emang ada yg tidak normal dan dia menghibur saya, kalopun memang fawwaz di diagnosis epilepsi, tau lebih awal adalah bagus jd bisa diantisipasi dr sekarang. sy sudah membayangkan yg sedih2 aj. masih berusaha denial thdp hasil lab tsb. ga mungkin. sy ibunya. sy tau gmn kondisi fawwaz. kayaknya kok ya ga mgungkin bgt dia epilepsi. sy yakin seyakin2nya, kalo pencetus kejangnya adalah demam, walau pas di kejang kedua, demam dia tidak terlalu tinggi (<38). cuma kemungkinan lain dia kejang ada kemungkinan karna kurang cairan, ato pas cek darah yang mengatakan dia kurang zat besi juga. mgk pencetus kejangnya dr sana.

cuma saya ya tidak mau juga menutup mata sm hasil lab ini. jadilah sy antara percaya dan tidak percaya. Baikah sy akan jalani semua prosedur ini. hal yang pertama yang akan saya lakukan adalah menemui kembali dokter erlin yang merujuk untuk dilakukan EEG ini. setelah telp RSIA tambak, Kamis, tgl 9 Maret jam 3 dgn nmr antrian 6. karna fawwaz harus di bawa, kita naik motor siang itu. Sayangnya pas kita konsultasi dgn dokter erlin, kita agak kurang puas dgn respon beliau. Dia agak kaget dg hasil EEG kita kenapa ke dokter syaraf orang dewasa. sy lebh kaget lagi, emang beda gitu EEG dewasa dgn EEG anak?? jadilah konsultasi kali itu lebih diskusi untuk apa yang akan dilakukan selajutnya. insyaAllah tdk ada yang sia2 ya. Dia menginformasikan kalo yang bisa baca EEG ini adalah sebaiknya dokter sub spesialis syaraf anak. dia merekomendasikan YPK Menteng karna ada professor Sofyan yang sudah ahli katanya untuk masalah ini. cuma setelah beberapa kali baca thread, katanya prof sofyan kurang komunikatif, saya baca rekomendasi temen2 di thread urban mama, banyak yang bilang dktr Attila dan dktr dwi bagus. sy lgs cari2 info mengenai dua dokter tsb. Trnyata dokter attila udah ga praktek lg di Rumkit harapan kita. kebenran sy tgl 18 maret kmr kan k brawijaya women and children hospital ya, sy ingat ada baca kl dktr attila jug apraktek di sana. eh ternyata pas sy tanya informasi bener aja kl dkter attila praktek tiap hari di sana.

Yowis, sy mulai galau. mau dkter attila apa dr dwi yg praktek di pondok indah. kl di pondok indah, kita bisa daftar via telp dan jalananya menuju kesana udah sangat familiar ya karna sering di lewatin. klo k brawijaya sebenranya juga lumayan dekat, cuma kan agak kelok2, cuma sayangnya daftanya ga bisa via telp harus per kedatangan. pas nanya uda milih sapa? dia mantap jawab pondok indah aja. sy denger pondok  indah aja, deg2an takut bayarannya mahal pake bingit. drpd kaget kan, jadilah sy nanya via phone biaya konsultasinya berapa? katanya kl pondok indah biaya konsultasinya 500 rb an, kl brawijaya, 400rb. mirip2 ya. yowislah pondok indah aj kta uda. sy juga baca thread katanya dktr dwi bagus.

Dari hari seninnya (tgl 20 maret), sy udah daftar k dr dwi. dapat antrian nomor 10. kita mau datang rencananya hrai sabtu tgl 25 Maretnya.

Hari sabtunya, kita berangkat jam 2 an, kebetulan dr kokas. nyampe sana jam 3 lbh kayaknya. karna pasien baru, daftar dulu. prosesnya sh ga ribet. ternyata poli anak ada di lantai 4. pas kita antri, alhamdulillah udah nmr 7. jd 2 pasien lagi lah ya. ga trllu lama mnrtku. deg2n pas nunggu, takut nanti kalo mendengar sesuatu yang tdk diinginkan.

Setelah dipanggil, ketemu sm dktr dwi, ternyata dktrnya udah lumayan sepuh ya. baik sh. cuma kurang ramah mnrtku. dia menanyakan bgm keadaan fawwaz. sy ceritakanlah kl bulan kmr fawwaz kena kejang untuk kedua kalinya. yg pertama kali tahun kmrn karna demam juga. trus ida nanyain juga, gimana fawwaz waktu kejang? sy jawab, matanya mendelik k atas, tangannya kaku. apakah disertai air liur dan bibirnya biru?? sy jawab tidak. berapa lama katanya? sy jawab yang kedua cuma sebentar kurleb 1 menit an. trus dia meminta untuk memeriksa fawwaz. fawwaz di tidurkan di tmpat tidur yang sudah disediakan, LAhamdulillah katanya bersih sh.

Trus sy bilang, ini ada hasil EEGnya dok. trus dia ngecek. kalo dr cerita ibuk, anaknya kena kejang demam, tp hasil EEGnya abnormal. trsu sy tanya knp ya itu dok? ditambah suami menjelaskan kalo kejang pertama juga karna demam karna kecapekan di jalan. dokter bilang katanya secapek apapun anak, normalnya memang tdk akan trjadi kejang, cuma mmg ada bbrpa anak yg kalo demam suka kejang. nah fawwaz masuk k dalam anak yang kalo demam suka kejang. tp hasil EEgnya abnormal. ada dua opsi, yg pertama kasih obat dalam jangka waktu yg lama yaitu kurleb 1 tahun. yg kedua jangan kasih obat. kalo sy sh menyarankan jgn kasih obat dl kecuali nanti kalo fawwaz kejangnya tanpa disertai demam. Ok..bagian ini yg paling sy nantikan dr dokter dwi sebenranya. sy juga berpikiran sm dgn dia untuk satu ini. cuma kan sy orang awam, butuh penguatan saran oleh ahlinya.

ok dok, trus gmn kata sy? kenapa ya kok anak sy bisa terkena kejang demam? katanya untuk melihat kenapa itu hrs dgn city scan, cuma sy tdk menyarankan kl sekarang. kita liat dulu gmn fawwaz k depannya. trus dia juga ngasih tau kalo fawwaz sudah bisa dikasih obat anti kejang kl suhunya sudah 37.6. obat panasnya bisa 4 – 6 kali sehari dengan jarak 4 jam. kalo beda merk bisa 6 kali. kalo obat anti kejang cuma bisa 3 kali sehari. ngasihnya bisa berbarengan dgn obat panas. ok  sy sgt berkosentrasi mendengarkan penjelasan dia. sy menanyakan ttg ibu profen juga, karna kataya kalo panasnya bandel, baiknya dikasih ibuprofen. dokternya bilang juga boleh.

Yah kalo sy bisa menyimpulkan hasil pertemuan sy dgn dktr dwi sbb :

  • kejang fawwaz termasuk kejang demam dgn hasil EEG yang abnormal. memang ada beberapa anak yang spt ini tp termasuk jarang. biasanya klo kejang demam hasil EEGnya normal. noted.
  • obat anti kejang orang bisa diberikan jika suhu demam anak suda 37.6 maksimal 3 kali sehari. bisa berbarengan dgn obat panas. emang diaturannya sesudah makan, tp asal diisi aja boleh.
  • Obat stesolid lewat anus bisa diberikan hanya saat anak kejang.
  • Obat panas bisa diberikan 4-6 kali sehari dgn jeda 4 jam. kalo beda merk bisa 6 kali.
  • Kalo fawwaz kejang lagi tanpa adanya demam silahkan dtg untuk konsultasi lg.

demikianlah, semoga berguna nanti kl sy lupa.

Semoga fawwaz sehat2 aja ya Allah, kejangnya ga kambuh2 lagi. Aamiin.





M3low

6 03 2017

entah kenapa hari ini bawaannya meloww sangat. perasaan ga tentram. semoga aj ga terjadi apa2. gimana ya mendeskripsikan ga enak itu?? bawaanya sedih tapi ga tau juga yg di sedihin apa. alhamdulillah suami sehat, aku sehat, fawwaz sehat. semua baik2 aj.

Semoga fawwaz sehat ya Allah, sehat ya Allah…sehat ya Allah.





Ketika si picky eater sudah ga picky eater lg

6 03 2017

Jaid ceritanya, gw itu termasuk yng picky eater kl makan. suka pilih dan setia bgt. kalo udah suka itu, maunya itu terus. tp itu dulu. sekarang lain cerita. gmn ceritanya?? cekidot yes:

  • Dulu ga suka pizza – sekarang suka pake bgt tp udah nyobain bbrp jenis, ternyata yg paling pas di lidah gw adalah yg black pepper beef tanpa pinggiran. apalagi yg ukuran gede…enyaaaak. yg komplain pak suamin dunk, hehe…luamayan bikin kantong kering sh soalnya.
  • Dulu maleees bgt nyobain menu baru. biasanya kl makan diluar paling yg udah ketauan rasanya kayak apa? kalo ga makanan padang, ya paling ayam goreng, ikan goreng, bakar2an. ya plg mentok junk food kyk KFC, donner kebab. eh sekarang aku suka lo sm menu baru. td nyicip coto makassar, pallumara ikan bandeng yg ternyata endeuuuus bgt. jd langsung nyari resepnya d saking sukanya. biar bisa di eksekusi nanti kpn2 dirumah.
  • Keju. Dulu aku ga suka sm yg namanya keju. eh dilalalh kapan itu iseng pengen nyobain jasuke alias ajgung susu keju dna ternyata sukaaaaaaaa dunk. jadilan skr suka bikin jagung rebus ditaburi susu sm keju. enak ya ternyata keju itu. pdhl sebelumnya bnr2 ga doyan lo. se…people changes, right.

Intinya mau ngasih tau aja sih. people changes right? and i feel the same…hehe btw picky eater itu ga enak lo. apalagi kl lagi pergi2. repot nyari makanan instant ato junk food trs.





EEG di Cipto Kencana

3 03 2017

Spt yang saya ceritakan di sini, fawwaz kan hbs kejang lg kmr itu. karna kejang yang kedua ini agak aneh menurut sy. dan pas sy ceritakan k dkter erlin yg merawat fawwaz di RSIA, dirujuklah ke Cipto untuk tes lab EEG.

Sebelum EEG sy udah dikasih tau bahwa untuk EEG fawwaz hrs dalam keadaan fit dan kepalanya dikeramas agar elektrodanya nanti nempelnya bagus. yowislah seminggu setelah fawwaz dirawat, alhamdulillah kondisinya sudah sehat dan pulih. batuknya udah ga ada. sekarang cuma masih dikasih penambah zat besi aja yang 10 tetes (2 kali sehari).

Jadilah sy tgl 28 feb mulai wara wiri nelp call center cipto menanyakan perihal EEG ini. ALhamdulillah dapat respon yg bagus. awalnya dijanjiin kamis tgl 2 maret, hbs tu di sms bahwa tesnya mundur tgl 3 (hari jumat). karna janjiannya jam 10, kita masuk kerja dl dunk. uda juga. lumayan absen masih bisa. karna kita didaftarinnya di cipto kencana jd antrian sangat tolerable. ga pake lama.

Pas dtg kan kita telat ya. janji jam 10, br selesai parkir udah hmpir 10.30. ALhamdulillahnya lgs dilayani. ga nunggu lama. fawwaznya pas dipasangin elektroda juga anteng. sebenarnya sh dia ngantuk bgt ya. wong semalam disuruh begadang dan bangunnya pagi pula. cuma karna sejak dimobil udah dikaih hp buat nonton biar dia g ngantuk. jadilah selama pemasangan elektroda itu dia nonton. sayangnya, ya namapun anak kecil ya, disuruh diam n jgn ngomong malah dikerjain ama dia. sebentar2 ngomong.sebentar2 bergerak. puncaknya ya ketika elektroda yg di tangan lepas, dia ga mau dipasang lg. kita sedikit paksa dunk ya dan tentu ga lengkap tanpa drama, dia nangis.

ditenangin dulu, trus dipasangin lagi. pas disuruh merem doi ga mau samsek. gw sampai berbusa dan agak sedikit emosi nyuruh dia merem, nyuruh dia diem dan nyuruh dia ga bergerak. sungguh todak berhasil. jadilah itu eeg tanpa dia merem. ga tau d hasilnya ntar gimana. Ya semoga aja ntar hasilnya akurat ya secara fawwaznya banyak geraknya, banyak ngomongnya n ga mau merem lg.

sekitar jam stgh 1 selesai. kita bayar k keasir lt 1. jumlahnya berapa?? 701rb rupiah. oiya tes eegnya di lantai 2 di neuro center. hasilnya br bisa diambil maksimal 3 hari k dpan. katanya nanti di sms.

Ya Allah, semoga hasilnya baik2 aja dan tidak ada yang eprlu dikhawatirkan. Aamiin. oiya td susternya nanya2 gini:

  • fawwaz udah berapa kali kejang? gw jawab 2 kali. yg pertama karna demam tinggi diatas 39. yg kedua kejangnya justru pas demamnya udah mulai turun. di bawah 38 ato ddibawah 37 lah. secara keringat dinginnya udah keluar gt. makanya di rujuk kejang, karna gw sendiri pun merasa aneh kok bisa kejang disaat demam sudah mulai turun.
  • Apakah fawwaz pernah terlihat kayak orang bingung ato ngelamun gt?? gw jawab kayanya engga d. cuma klo lagi nonton dia suka fokus kan, kl dipanggil suka lama jawabnya. overaal seingat gw enggak pernah.
  • Apakah fawwaz ngompol saat kejang? gw jawab enggak.
  • Apakah obat kejangnya dikasih saaat kejang ato setelah kejang? kata gw setelah kejang. yg dr pantat. yg sirup kl demamnya udah diatas 39.
  • Bagaimana fawwaz waktu kejang? gw ceritain klo matanya keatas, tangannya mengepal, kakinya lurus. trus tidak sadar.
  • Setelah kejang fawwaz gmn? gw jawab lemas. cuma pas yg kedua diajak ngobrol dia nyambung cuma ngomongnya masih terbata2.

Oiya lupa lagi, karna fawwaz ga mau pipis dl k toilet sebelum tes, jadilah kita beli pampers buat dia. karna suster wanti2 ga bisa pipis kl alat sudah dipasang dan jangan ngompol ya. kita ga enak sendiri kan, jdilah dia dipasangin pampers aja.

Demikianlah cerita EEG fawwaz. hbs EEG eh doi lgs lapar minta makan. trus ketiduran d. duh naak..kok ga dr td tidurnya pas dipasang alat T_T

Sehat2 ya nak. sehat2 …ailafyu 🙂