Beside feeling sad and thanksfull

25 07 2017
  1. 2 hari ini fawwaz entah kenapa selalu ngomong kl dia pengen sekolah. gw seneng dong ya. tp gw ga mematahkan semangatnya. wong denger kata sekolah aja biasanya dia lgs BETE. eh skr dia ngomong pengen, ibu mana yg ga seneng. cuma sayangnya ngomongnya kan br 2 hari ini. jadi gw sengaja keep keinginan dia dgn menanyakan lg td malam. fawwaz beneran mau sekolah, bangunnya selalu siang gitu, piye?? eh dia jawabnya gn. kalo fawwaz bsk ga bangun, bunda bangunin aj. ALhamdulillah anaknya td pagi udah bangun, trus langsung mau mandi lg sm bunda. dan tentunya tetep semngat bilang mau sekolah. dia ambil snak dia koko crunch sm susu, minta dibekelin nasi juga, trus baju juga. di pack-in semua k tas dan siap berangkat. bundanya sh dr semalam udh mikir kalo beneran dia mau, gmn ya nyari sekolah kan ga gampang. ah bsk coba d ngomong sm TK yg dirusun. yowislah ya, akhirnya pas jam 8, gw lgs menemui guru di TK rusun sini, ketemu sama salah satu gurunya. dan pas gw nanyain gw sediiiih bgt trnyta anak gw blm cukup umur utk TK. ah pdhl anak gw br akan semangat untuk sekolah. kecewa gw lgs nyari alternatif k komplek PAM. dan ternyata bisa tp masuk playgrup drpd TKnya 3 thn karna u masuk SD itu hrs 7 thn. yowislah ya gw tetp semangat mana udah lgs dikasih seragam pula dan eng ing eng eng, gw pikir biayanya murah lah ya, pantesan kepseknya semangat bener menerima gw. ternyata biayanya 5 juta saja sodara2. manalah gw kepikiran uang sigutu pagi2 pas nanya mendadak pula. terpaksalah gw bujuk2 fawwaz spy sekolahnya nyari yang murah aja ya. kalo 5 juta syg. wong dia juga belum tentu beneran sekolah atau cuma semangat di awal aja. mksd gw untuk main2 doang kl bayar segitu gw sayang ya. gw cuma mau mengenalkan k dia ttg dunia sekolah itu aja sh blm yg terlalu serius..ah anknya kecewa bgt. gw jadi sedih d. sedihh bgt.
  2. Nyampe ktr, ad email nanyain progress, yowis gw gw follow uplah ya k vendor2 gw. eh ada salah satu vendor yang marah2 gw follow up. mana di email k byk orang aj lagi. ah rasanya spt di apain ya. bete bgt. pengennya sh balas marah juga. tp untung bgt setelah dipikir2 ga guna juga gw marah2 balas emailnya dia. akhirnya gw cuma bilang minta maaf atas kesalahpahaman ini. wth…
  3. Gw telp fawwaz, nanyain dia lg apa skr eh dijawab kalo dia ga mau makan apapun bunda. fawwaz mau makan sm bunda aja dan gw lg malees bgt pulang karna lg bete hbs kena marahin vendor, drpd tertular k rumah, gw sengaja ga pulang.

jadi kesimpulannya hari ini gw sediiiih bgt. entah kenapa. kl diliat sh masalahnya sepele semua. dan untungnya gw dpt share video barusan dr FB yg lumayan bikin adem. video apakah itchu?? video itu (by ust Khalid Basaamah) ngasih ilmu yang intinya dalam 1 menit yang disebut 1 menit Emas ini kita bisa melakukan amalan2 ringan tp balasannya luar biasa dari Allah. jadi semangat melakukannya tiap hari. apakah amalan 1 menit emas itu? berikut ya:

  • 1 menit kita beristighfar 100 kali. istighfar 1x bisa menghapus dosa kita 70 tahun.
  • 1 menit membaca 40 kali Subhanallahi wabihamdih, subhanallahil a’dzim –> dapat memberatkan timbangkan kita di akhirat kelak dan mendapatkan cinta dr Allah.
  • 1 menit membaca 30 – 40 kali Laa haula wala quwwata illa billah. kita akan bisa panen harta karunnya syurga
  • 1 menit membaca 10 – 40 kali Subhanallah, Walhamdulillah walaa ilaha illalaahu wallahuakbar. Hikmahnya kita mendapatkan yg lbih baik dari dunia seiisinya
  • 1 menit baca 10 kali sholawat u nabi Muhammad ‘Allahumma sholli ‘ala Muhammad’  mendapatkan rahmat dari Allah
  • 1 menit silaturrahim –> telp orang tua, telp ponakan, tante dan kerabat lainnya –> hikmahnya akan dipanjangkan umurnya dan diluaskan rezekinya.
  • 1 menit bisa mengucapkan 10 kali surat Al Ikhlas –> Barang siapa yang mengucapkan surat Al Ikhlas sehari 10 kali, Allah bangunkan baginya istana di Syurga.

seneng bgt dapat informasi kayak gini, secara gw sadar bgt, gw banyak dosa. jd gw butuh amalan ringan yan bisa bantu gw untuk menghapus dosa tsb. Aamiin. semoga gw bisa melakukan ibadah ringan tp bernilai luar biasa ini dan istiqomah me!! Aamiin 🙂





(Tentang) Kematian

3 05 2017

Kejadian 1

2 minggu yang lalu, tepatnya rabu tgl 19 April, diadakan pemilu pilkada gubernur DKI Jakarta. Tentunya gw dan paksuami jga berpartisipasi dunk. gw dan suami KTP jakpus, ditanah tinggi sana, asih ikut alamat bude gw sh. Siang itu sekita jam 10 an ge ketemu bu dem msh seprti biasa, cerita2, dia menyuguhkan gw teh anget. gw bawa kolak dan kerupuk opak kiriman mama buat dia sekeluarga. tak lupa gw titip pesan sebelum nyoblos, tempatnya nanti dt bawa pulang ya bude. tak ada firasat apapun, cuma ngebatin di hati, sambutan bu de hari ini lebih hangat. Alhamdulillah. Bukan sebelumnya ga hangat sh, cuma entah kenapa perasaan gw waktu itu cuma 1, bude lbh ceria dan lbh hangat dalam  menyabut gw dan pak suami. waktu itu juga ada suaminya yg lagi nonton.

Sekitar jam 11 an gw pamit, suaminya udah selesai makan kl ga salah. kita menceritakan ttg byk hal, mulai dr anaknya (mbak ni) yg br pulang bbrp hr yg lalu, mengenai suaminya yang dagangannya lbh baik dr sebelumnya, ttg pilihan calonnya di pemilu ini PAk Anies dan sandiaga uni walaupun dia menerima banyak uang dr calon Ahok. intinya dia masih bercanda, msh suka bercerita dan satu hal yang gw suka dr dia adalah kalo dia udah cerita, semuanya jd menarik karna dibumbui sm versinya dia yg rame. jdlah kita senang mendengar dia cerita dan agak sedikit buang waktu jg sh karna walaupun intinya dikit pasti disampaikan dgn versi yg panjang d.

Alangkah terkejutnya kita pas hbs magrib dpt kabr dr ibuk yag mngatakan kalo bude koma dan skr di rumah sakit. kita bergegas menuju kesana, setelah menunggu fawwaz tidur tentunya. nyampe sana, bener bude terbujur di ruangan UGD sebuah puskemas menunggu rujukan untuk di bawa ke Rumkit yang ICUnya tersedia, say melihat mata bude masih melek dan sesekali menteskan air mata cuma ga sadar. mgk dia masih denger kita ngomongin apa begitu kata sodara gw. sampe jam stgh 1 rumah sakit udah di dapat, tp tetep ICUnya msh antri. diputuskan mau ke sana saja. gw pun karna udah mau jam 1 memutuskan untuk pulang dan besok bisa balik lg liat kondisi bude, karna memang pd saat itu blm ada tanda2 bude bakal sadar dr komanya.

Bsknya jam 3 gw nyampe rumah sakit mau jenguk bude, gw udah bawa nasi 5 bungkus buat orang yg jagain maksudya. pas gw masuk gw liat wajah bude agak pucat dan kuning ya. setelah salaman sm sepupu gw mbak nik yg br dtg dr cirebon, dia nyeletuk, kok mamak ga ada suara ngorok kaya td ya. lgs dipanggil suster dan dokter buat mastiin. ternyata bener, suster lgs ambil tindakan pacu jantung secara manual. dan ternyata bener, setelah 3 kali dibantu pacu jantung, ga ada respon. denyut nadinya juga udah berhenti. dan dokter mengatakan kalo bude udah tiada. gw melongo disana menyaksikan semuanya yang terjadi begitu cepat. gw masih berharap bude sadar dr komanya dan mengatakan sepatah dua patah kata perpisahan atau apapun dan ternyata tdk trjadi sampe maut menjemputnya. Ya Allah, begitu dekat kematian itu ternyata, bantu aku mengambil hikmah dr semua ini, semoga bis amenjadi pelajaran bg yg tinggal agar mempersiapkan ketika maut itu datang. br kali itulah gw melihat semua prosedur saat nadi mulai dinyatakan tidak berdenyut oleh dokter, semua peralatan dibuka, mulut dilakban, mata juga ditutup, muka dan tangan diikat. subhanallah, badan terbujur kaku di sana. Apakah yang terjadi setelah itu??apakah itu tidak cukup sebagai pengingat diri ini yang msh diberi Allah kesempatan untuk mempersiapkan bekal. sam;ai besoknya sy menghadiri saat mayit dimandikan, dikuburkan. ya Allah, bener2 tidak berdaya. Apalagi saat dimasukkan k liang lahat. sendirian, gelap

Ya Allah, semoga hamba bisa mengambil pelajaran dr kematian yg terjadi pada bude hamba ini, semoga hamba bisa mengambil hikmah, iman semakin naik. dunia ini bener hanyalah sementara. banyak2lah berbuat baik, persiapkan bekal sebanyak mungkin agar kelak ketika kita mati, hanya amallah yang bisa menolong kita. semoga kelak Allah jadikan akhir hidup kita husnul khotimah. Aamiin.

Kejadian 2

Kemaren, sy membaca wall sy di facebook dan menemukan salah seorang temen sy di facebook di tag oleh sodaranya yang menuliskan status kalo dia rindu. sy langsung kepo karna walaupun saya jarang berinteraksi dgn orang ini, tp dia sekampung dgn saya, dan sy dulu pernah kepoin poto2 dia karna menurut sy, orangnya biasa aj, cuma statusnya lumayan terpelajar dan editan potonya bagus, ada salah satu yang saya suka. Dulu dia lumayan sering update status dan sy sering membacanya. sebenarnya ada kapan itu ngebatin, kok dy ga pernah baca status ini org, cuma pikiran itu tenggelam oleh kesibukan sy dan tak pernah lg mampir.

Dan alangkah terkejutnya sy ketika sy baca wall dia banyak ungkapan belasungkawa dr temen, sodaranya. dia sudah meninggal dunia dan itu trjadi sejak 2014. 3 tahun yg lalu dan sy br mengethuinya skr. Astaghfirullah. langsung berurai air mata. sy tidak mengenal dia. sy cuma pernah kepoin status dan poto editan dia. tp sy merasakan kesedihan juga apalagi umur dia masih 30 an dan belum menikah.

Ya Allah, ternyata kematian itu tak memandang tua dan muda. Apakah dia tau kalo umur dia cuma sampai segitu? apakah dia sudah mempersiapkan bekalnya untuk pergi ke sana, k kehidupan yang lain? trus bgm dgn saya?? sy ga tau kapan Allah mentakdirkan kematian untuk saya? apa yang saya bawa??

Ya Allah, jadikanlah ini sebagai pelajaran buat sy dan bantu sy untuk mengambil semua hikmah dr kejadian ini. cukuplah kematian ini sebagai pengingat ya Allah, sebagai tameng agar diri ini cukup untuk berbuat dosa, takutlah sm hari dimana engkau sendirian, mempertangguang jawabkan semua yg trjadi waktu engkau hidup. takutlah saat engkau dihisab dan trnyata tidak ada yg memberatkan amalmu untuk diganjar kebaikan/pahala sm ALlah. takutlah duhai diri, perbaiki dirimu skr, persiapkan bekalmu dr sekarang…T_T

 





Hikmah

13 01 2016

Yap, tidak ada yg terjadi itu kebetulan. semuanya terjadi atas kehendakNya. ita tidak pernah tahu apa yg akan terjadi bahkan 1 detik kemudian. Bisa saja di saat ini kita tertawa senang, detik berikutnya akan berganti tangisan. Bisa saja saat ini tidak ada masalah, seolah2 semuanya indah dan pada detik berikutnya malash sebaliknya.

sy sudah membuktikan, kejadian yg tidak mengenakan terjadi berturut2 dalam 2 minggu ini. Pas akhir tahun, kami sedang liburan k garut dan bandung. kondisinya kita semua lg bahagia, pas lg check out hotel fawwaz kejang. sapa yg menyangka. bahka sy tidak pernah memikirkan bahkan kemungkinan itu bisa terjadi sm sy. see..sy menangis berhari2 sampai berhari2 kemudian.

Kemudian, bbrp hari setelahnya mbak yg jagain fawwaz pulang kampung. begitu tiba2 karna orang tuanya langsung yg jemput ke rumah. tidak ada kata2 sebelumnya. bahkan saat orang tuanya datangpun, dia masih membisikan kata bahwa dia msh pengen kerja sm sy dan pasti akan balik. lihatlah sekarang buktinya, sms dan telp sy pun tdk di balas. yg semulanya tdk ada masalah, sekarng mlh jd masalah bg sy. karna sy harus pontang panting mencarikan penggantinya, telp sana telp sini, belum lagi masalah adaptasi nantinya dgn fawwaz. ah…sy stress.

Alhamdulillah stressnya ga lama. kmbli k perkataan sy sebelumnya tdk ada yg kebetulan. pasti semuanya trjd atas kehendakNya. tinggal sy ambil hikmah dr kejadin ini, instrospeksi diri. kenapa semua ini bisa terjadi sama sy dalam jangka waktu yg berdekatan.

Ya ALlah sy percaya. Engkay pasti menyayangi hambaMu yang hina ini, yg sering menzolimi diri sendiri. yg penuh dosa. yg msh pelit uktuk bersedekah, yg sholatnya jauh dr khusyuk. Hamba mengaku ya Allah. Ampuni hamba.

Ya Allah, hamba sangat percaya bahwa setipa da kesuliatan pasti ada kemudahan. setiap ada masalah pasti ada solusinya. Jadikanlah sabar dan sholat itu sbg penolong hamba. Semoga hamba bisa mengmbil hikmah atas semua kejadian ini .

Aamiin.

 





12 Golongan Orang Yang Didoakan Malaikat

3 06 2015

1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.
“Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, maka malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa ‘
Ya Allah, ampunilah hambamu si fulan karena tidur dalam keadaan suci”. (HR Imam Ibnu Hibban dari Abdullah bin Umar)
2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu shalat.
“Tidaklah salah seorang diantara kalian yang duduk menunggu shalat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali para malaikat akan mendoakannya ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia’ (HR Imam Muslim dari Abu Hurairah, Shahih Muslim 469)
3. Orang-orang yang berada di shaf barisan depan di dalam shalat berjamaah.
“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada (orang -orang) yang berada pada shaf – shaf terdepan” (Imam Abu Dawud dan Ibnu Khuzaimah) dari Barra’ bin ‘Azib
4. Orang-orang yang menyambung shaf pada sholat berjamaah (tidak membiarkan sebuah kekosongan di dalam shaf).
“Sesungguhnya Allah dan para malaikat selalu bershalawat kepada orang-orang yang menyambung shaf-shaf” (Para Imam yaitu Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Al Hakim meriwayatkan dari Aisyah)
5. Para malaikat mengucapkan ‘aamin’ ketika seorang Imam selesai membaca Al Fatihah.
“Jika seorang Imam membaca ‘ghairil maghdhuubi ‘alaihim waladh dhaalinn’, maka ucapkanlah oleh kalian ‘aamiin’, karena barangsiapa ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, maka ia akan diampuni dosanya yang masa lalu” (HR Imam Bukhari dari Abu Hurairah, Shahih Bukhari 782)
6. Orang yang duduk di tempat shalatnya setelah melakukan shalat.
“Para malaikat akan selalu bershalawat (berdoa ) kepada salah satu diantara kalian selama ia ada di dalam tempat shalat dimana ia melakukan shalat, selama ia belum batal wudhunya, (para malaikat) berkata, ‘Ya Allah ampunilah dan sayangilah ia'”(HR Imam Ahmad dari Abu Hurairah, Al Musnad no. 8106)
7. Orang-orang yang melakukan shalat shubuh dan’ashar secara berjama’ah.
“Para malaikat berkumpul pada saat shalat Shubuh lalu para malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Shubuh) naik (ke langit), dan malaikat pada siang hari tetap tinggal. Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu shalat ‘Ashar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga shalat ‘Ashar) naik (kelangit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal, lalu Allah bertanya kepada mereka, ‘Bagaimana kalian meninggalkan hambaku?, mereka menjawab: Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan shalat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan shalat, maka ampunilah mereka pada hari kiamat.” (HR. Imam Ahmad dari Abu Hurairah, Al Musnad no. 9140)
8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa sepengetahuan orang yang didoakan.
“Doa seorang muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa sepengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, maka malaikat tersebut berkata ‘aamiin dan engkaupun mendapatkan apa yang ia dapatkan’ (HR Imam Muslim dari Ummud Darda’, Shahih Muslim 2733)
9. Orang-orang yang berinfak.
“Tidak satu hari pun dimana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali 2 malaikat turun kepadanya, salah satu diantara keduanya berkata, ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak’. Dan lainnya berkata, ‘Ya Allah, hancurkanlah harta orang yang pelit’ (HR Imam Bukhari dan Imam Muslim dari Abu Hurairah, Shahih Bukhari 1442 dan Shahih Muslim 1010)
10. Orang yang sedang makan sahur.
“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat (berdoa ) kepada orang-orang yang sedang makan sahur” Insya Allah termasuk disaat sahur untuk puasa”sunnah” (HR Imam Ibnu Hibban dan Imam Ath Thabrani, dari Abdullah bin Umar)
11. Orang yang sedang menjenguk orang sakit.
“Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70.000 malaikat untuknya yang akan bershalawat kepadanya di waktu siang kapan saja hingga sore dan di waktu malam kapan saja hingga shubuh” (HR Imam Ahmad dari ‘Ali bin Abi Thalib,Al Musnad 754)
12. Seseorang yang sedang mengajarkan kebaikan kepada orang lain.
“Keutamaan seorang alim atas seorang ahli ibadah bagaikan keutamaanku atas seorang yang paling rendah diantara kalian. Sesungguhnya penghuni langit dan bumi, bahkan semut yang di dalam lubangnya dan bahkan ikan, semuanya bershalawat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain” (HR Imam Tirmidzi dari Abu Umamah Al Bahily)
Wallahua’lam bish shawwab.





Vitamin A untuk anak kita

27 05 2015

Narasumber: Elly Risman, Psi
(Direktur dan Psikolog Yayasan Kita dan Buah Hati)
〰〰〰〰〰〰〰〰
Tantangan zaman yang luar biasa berat bagi anak-anak kita saat ini membutuhkan Vitamin A (Ayah) yang memiliki peranan sangat penting dalam proses tumbuh kembang anak 💪👨

Ayah…
Engkaulah nahkoda, penentu Garis Besar Haluan Keluarga, engkau yang menentukan kemana keluarga kita akan kau bawa 🚢⛵🚤🚣⚓

Engkau bukan hanya pencari rizki yang penuh berkat, yang menyediakan makanan lezat dan pakaian yang hangat, serta  rumah dan isinya yang tak mudah berkarat, bagi kami kau adalah pembimbing anak & istri yang hebat 🍲🍹👕👚🏡👪

Ayah..
Engkau adalah pembuat kebijakan dan peraturan, engkau pula yang menentukan standar keberhasilan. 👍👊👏

Ayah..
Engkau senantiasa melakukan pemantauan dan perawatan terhadap kami dan harta benda yang kau titipkan. 💑👫💍💎🚲🚗🚘

Ayah..
Luangkan waktumu lebih banyak lagi ya. Obrolan sederhana yang kau bangun dengan anak kita, membuat ia menjadi anak yang:
🌸Tumbuh menjadi orang dewasa yang suka menghibur
🌸Punya harga diri yang tinggi
🌸Prestasi akademis di atas rata-rata, dan
🌸Lebih pandai bergaul

Ayah lain yang kurang ngobrol dan bercengkrama dengan anak, ternyata menyebabkan anak perempuannya:
👧Cenderung mudah jatuh cinta dan mencari penerimaan dari laki-laki lain
👧7-8 kali lebih mungkin memiliki anak diluar pernikahan.
👧Cenderung suka lelaki yang jauh lebih tua, dan
👧Cenderung lebih mudah bercerai

Ternyata hal ini berlaku pada anak perempuan dari latar belakang sosial ekonomi apapun.😵😣:twisted:

Sedangkan anak laki-laki yang jarang diajak ngobrol oleh ayahnya,
👦Lebih beresiko terlibat pornografi, narkoba, dan tindak kriminal
👦Cenderung lebih cepat puber di usia yang lebih muda
👦Cenderung join a gang, dan
👦Cenderung menemui kesulitan mendapatkan atau mempertahankan pekerjaan di masa dewasa

Ciri anak yang kekurangan vitamin A adalah lebih rentan terhadap peer pressure:'(

Ayah…
Ingat yuk peran kita sebagai orangtua; anak itu AMANAH; kita mendapatkan tugas dari Allah untuk mengasuh dan membesarkan anak dengan baik dan benar. Sebab itu butuh perjuangan (pikir, rasa, jiwa, tenaga, waktu dan biaya).💪🔥🙏

Ayah…
Yuk pimpin keluarga dengan membuat Visi Pengasuhan bersama Ibu. Visi membuat Ayah dan Ibu lebih mudah mengayuh bahtera keluarga bersama-sama.🚩🇮🇩👌

Keluarga Nabi Ibrahim (QS. Ibrahim: 35-37) mempunyai misi:
✅Penyelamatan aqidah,
✅Pembiasaan ibadah,
✅Pembentukan akhakul karimah dan
✅Pengajaran lifeskill (entrepreneur).

Sedangkan Visi Keluarga Imran (QS. Ali Imran: 35), yakni menciptakan hamba Allah yang taat.

Ayah…
Mari kita terus perbaiki pola pengasuhan selama ini. Anak kita perlu mendapat validasi dari kita agar ia tidak perlu mencari dari orang lain. Ia membutuhkan 3P:
❤ Penerimaan,
❤ Penghargaan, dan
❤ Pujian.

Ayah..
Mari kita bedakan pola pengasuhan anak laki-laki dan perempuan kita, sebab:
👫Otak mereka berbeda
👫Tugas dan tanggung jawab mereka kelak dewasa juga berbeda
👫Sehingga, tujuan pengasuhannya pun berbeda. Anak laki-laki kita kelak mengemban tanggungjawab yang lebih besar daripada anak perempuan kita. Selain menjadi hamba yang bertakwa dan berperan di masyarakat, anak laki-laki kita kelak akan menadi pendidik dan pengayom keluarga.

Ayah…
Penting sekali vitamin A bagi anak; bukan hanya meluangkan ‘waktu lebih’, tapi kuantitas dan kualitas berjalan seimbang. Tidak hanya terlibat secara fisik, tapi melakukan authoritative parenting (kasih sayang tinggi – tuntutan tinggi, yakni orangtua memberikan dorongan, dukungan, perhatian dan menawarkan perhatian tanpa kekerasan).👪💑❤⏰

Ayah…
Biasakan tanya perasaan anak kita setiap hari ya, itu berarti kau sedang membangun kekuatan emosi dan kedekatan batin dengan mereka. Ingat PERASAAN ya Yah… 💗💓💛💙💜💚

Biarkan dirimu menjadi tempat curhat anak-anakmu, tempat mereka meluapkan perasaannya. Kalian bisa ngobrol tentang apaaaa saja, tentang hal-hal yang pribadi, tentang hal yang menyenangkan, tentang kesulitan yang dialami, tentang hal yang yang dianggap tabu dan menjadi tantangan anak zaman sekarang.💭💬💌🙈🙉🙊

Ayah…
Berikan fondasi bagi anak-anakmu agar kelak mereka kuat dan mampu berdiri sendiri dengan arif dan disayangi banyak orang.:);)

Ayah..
peranmu tak tergantikan untuk membantu Ibu membesarkan anak yang sehat dan bahagia, yang nantinya akan berdampak pada kesejahteraan masyarakat dan kestabilan Negara.🇮🇩🇮🇩🇮🇩👏

Pesan Rasul tercinta, manusia yang baik adalah mereka yang  paling baik kepada KELUARGAnya.👳👴👵

Let’s make everyday a Father’s day!
👨👧❤👦👩
〰〰〰〰〰〰〰

Mohon sampaikan untuk ayah-ayah lainnya 🙂

🍀👨👳🐠👮👷🍀

Semoga bermanfaat…
Terima kasih…





Kita mengetahui, tapi sayang, kita tdk mengamalkan.

19 05 2015

🌍 BimbinganIslam.com
⏰ Sabtu, 20 Rajab 1436 H / 9 Mei 2015 M
📝 Artikel Tematik
————————-

Kita Mengetahui, Tapi Sayang, Kita Tidak Mengamalkan

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah pernah mengisahkan: “Seorang anak perempuan meninggal karena Thoun, kemudian ayahnya melihatnya di dalam mimpi, maka ayahnya berkata kepadanya: “Wahai anakku kabarkan kepadaku tentang akhirat!”

Anak perempuan itu menjawab: “Kami telah melewati perkara yang sangat besar, dan sesungguhnya kita telah mengetahui, tapi kita tidak mengamalkannya. Demi Allah, sesungguhnya satu ucapan tasbih atau satu rakaat sholat yang tertulis dalam lembaran amalku lebih aku sukai daripada dunia dan seluruh isinya”..

Berkata Ibnul Qayyim: “Anak perempuan itu telah mengatakan perkataan yang dalam maknanya (sesungguhnya kami mengetahui, tapi kita tidak mengamalkan), akan tetapi banyak diantara kita yang tidak memahami maknanya..”

Kita mengetahui, bahwa ucapan سبحان الله وبحمده Subhanallahi wa bihamdihi sebanyak 100 kali  akan  menghapuskan dosa-dosa kita, walaupun dosa kita sebanyak buih di lautan. Akan tetapi sayang.. Berapa banyak hari kita yang berlalu tanpa kita mengucapkannya sedikitpun..

Kita mengetahui, bahwa pahala  dua rakaat Dhuha setara  dengan pahala 360 shodaqah, akan tetapi sayang.. Hari berganti hari tanpa kita melakukan sholat Dhuha…

Kita mengetahui, bahwa orang yang berpuasa sunnah karena Allah satu hari saja, akan dijauhkan wajahnya dari api  neraka sejauh 70 musim atau 70 tahun perjalanan. Tapi sayang, kita tidak mau menahan lapar..

Kita mengetahui, bahwa siapa yang menjenguk orang sakit akan diikuti oleh 70ribu malaikat yang memintakan ampun untuknya.. Tapi sayang, kita belum juga menjenguk satu orang sakit pun pekan ini..

Kita mengetahui, bahwa siapa yang membangun masjid karena Allah walaupun hanya sebesar sarang burung, akan dibangunkan sebuah rumah di surga. Tapi sayang, kita tidak tergerak untuk membantu pembangunan masjid walaupun hanya dengan beberapa puluh ribu..

Kita mengetahui, bahwa siapa yang membantu janda dan anak yatimnya, pahalanya seperti berjihad di jalan Allah, atau seperti orang yang berpuasa sepanjang hari tanpa berbuka, atau orang yang sholat sepanjang malam tanpa tidur.  Tapi sayang, sampai saat ini kita tidak berniat membantu seorang janda pun..

Kita mengetahui, bahwa orang yang membaca satu huruf dari Al Qur’an, baginya sepuluh kebaikan dan satu kebaikan akan dilipatgandakan sepuluh kali. Tapi sayang, kita tidak pernah meluangkan waktu membaca Al Qur’an dalam jadwal harian kita…

Kita mengetahui, bahwa haji yang mabrur, tidak ada pahala baginya kecuali surga, dan akan diampuni dosa-dosanya sehingga kembali suci seperti saat dilahirkan oleh ibunya. Tapi sayang,  kita tidak bersemangat untuk melaksanakannya, padahal kita mampu melaksanakannya..

Kita mengetahui, bahwa orang mukmin yang paling mulia adalah yang yang paling banyak sholat malam, dan bahwasanya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabatnya tidak pernah meremehkan sholat malam di tengah segala kesibukan dan jihad mereka. Tapi sayang kita terlalu meremehkan sholat malam..

Kita mengetahui, bahwa hari kiamat pasti terjadi, tanpa ada keraguan, dan pada hari itu Allah akan membangkitkan semua yang ada di dalam kubur. Tetapi sayang, kita tidak pernah mempersiapkan diri untuk hari itu..

Kita sering menyaksikan orang-orang yang meninggal mendahului kita, tetapi sayang, kita selalu larut dengan senda gurau  dan permainan dunia seakan kita mendapat jaminan hidup selamanya dan tidak akan akan menyusul mereka..

Wahai Saudaraku yang dirahmati Allah.. Semoga kita segera merubah keadaan kita mulai detik ini, dan mempersiapkan datangnya hari perhitungan yang pasti akan kita hadapi..

Hari dimana kita mempertanggung jawabkan setiap perbuatan kita di dunia..

Hari ketika lisan kita dikunci, sedangkan mata, kaki, dan tangan kita yang menjadi saksi..

Dan pada  hari itu, setiap orang akan lari dari saudaranya, ibu dan bapaknya, teman-teman dan anaknya, karena  pada hari itu setiap orang akan disibukkan dengan urusannya masing-masing..

📝 Diterjemahkan oleh Ummu Sholih
Di kota Madinah
__________________________
📦 Donasi Pengembangan Dakwah Group Bimbingan Islam
| Bank Mandiri Syariah
| No. Rek : 7103000507
| A.N : YPWA Bimbingan Islam
| Konfirmasi Transfer : +628-222-333-4004

📝 Kritik dan saran untuk Group Bimbingan Islam silahkan disampaikan kepada kami melalui:
🌐 http://www.bimbinganislam.com/kritikdansaran





Goblok bener sih, mama??

18 05 2015

Yap..nambah ilmu lagi. parenting..parenting..!!!

Share artikel Parenting hari ini

”Goblok Bener Sih, Mama!” Jangan Panik Bila Anak Anda Marah Begitu

Kata-kata kasar, umpatan jorok, bahkan perilaku kasar kadang dibawa anak sebagai oleh-oleh dari pergaulan- nya di luar. Tak perlu panik bila hal ini menimpa putra-putri Anda. Ada kiatnya, kok, untuk mengatasinya.

Punya anak usia prasekolah, Bapak-Ibu mungkin akan terkaget-kaget. Pasalnya, dari mulut sang buah hati yang sudah lancar berbicara ini, tak jarang terlontar kata-kata yang membikin merah telinga kita. Ambil contoh pengalaman Ny. Baskoro (34) berikut ini.

Suatu kali Dina, putrinya yang berusia 4,5 tahun, tengah mengerjakan PR melipat dan menempel. Seperti biasa, Ny. Baskoro mendampinginya sambil memperhatikan apa yang dikerjakan Dina dan membantunya kala mengalami kesulitan. Tak jarang Ny. Baskoro ikut mengerjakan PR anaknya itu. Nah, pada hari itu, ketika Ny. Baskoro membantu Dina melipat, tiba-tiba si kecil berteriak,

“Goblok bener , sih, Mama ini. Bikinnya gini , lo, Ma!” sambil merampas kertas tersebut dari tangan ibunya. “Saya sempat shock  mendengarnya. Kok, bisa-bisanya dia ngomong begitu? Padahal, selama ini saya dan ayahnya selalu mengajarinya sopan-santun, kalau ngomong juga enggak boleh teriak-teriak. Eh, tiba-tiba, kok, dia omong begitu dan perilakunya juga kasar, main rampas begitu. Dari mana, ya, dia mendapatkan kata-kata kasar seperti itu?” tutur Ny. Baskoro dengan nada bingung.

BELUM TAHU

Sebenarnya, bila kita paham bahwa anak seusia Dina mulai gemar bersosialisasi, maka kita tak akan terkaget-kaget apalagi sampai shock  seperti halnya Ny. Baskoro. Pasalnya, ketika anak mulai gemar bersosialisasi, maka ia pun akan menyerap segala hal dari lingkungannya, termasuk hal-hal buruk semisal omong kasar.

Jadi, sekalipun kita yakin tak pernah mengajarinya berkata-kata maupun berkelakuan buruk, namun bisa saja hal demikian terjadi pada si kecil. Anak usia prasekolah, seperti dikatakan Dra. Rostiana , sedang dalam masa perkembangan senang melakukan imitasi. Selain itu, “taraf berpikirnya masih praoperasional, belum sampai taraf operasional. Jadi, anak masih berpikir konkret sekali,” jelasnya.

Anak juga mulai mengembangkan konsep-konsep; konsep tentang teman, tentang baik-buruk, benar-salah, dan sebagainya. “Tapi justru disinilah bahayanya,” ujar Pembantu Dekan III Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara, Jakarta ini.

Soalnya, dalam perkembangannya yang demikian, apa yang ada di luar dan menarik perhatiannya, bisa langsung terserap olehnya tanpa ia tahu benar apakah kata-kata maupun perilaku itu buruk atau tidak. Dalam bahasa lain, karena anak belum tahu, maka akhirnya banyak hal yang tak diinginkan orang tua dan sebenarnya juga tak diajarkan, ternyata dilakukan anak. Termasuk memaki-maki seperti yang dilakukan Dina ataupun berkata-kata jorok, dan sebagainya.

SUMBER PENGARUH

Jadi, Bu-Pak, betapa besar pengaruh lingkungan terhadap buah hati tercinta yang sedang dalam masa tumbuh-kembang ini. Misalnya, si kecil tengah bermain bersama teman-temannya, lalu ia melihat seorang temannya merebut mainan anak lain dan menang.

“Bagi anak yang melihat, hal ini sangat mengasyikkan, walaupun anak yang direbut mainannya itu menangis. Karena ia berpikir, dengan merebut, ternyata mendapat sesuatu. Akhirnya ditirulah perilaku itu,” jelas Rostiana. Bukan berarti yang menjadi sumber pengaruh buruk ini hanya melulu terbatas pada teman mainnya, lo. “Sumbernya bisa datang dari siapapun juga dan dari mana pun si anak berada atau melihat.”

Misalnya, saat sedang jalan-jalan bersama Anda, si kecil melihat orang dewasa berantem sambil memaki-maki dengan kata-kata kasar maupun jorok. Ternyata, kejadian itu ditonton banyak orang dan bahkan disoraki.

Baginya, hal ini sangat exciting  karena perbuatan itu mendapat perhatian banyak orang dan mendapat dukungan pula dengan cara disoraki. Nah, karena ia belum bisa menangkap sebagai hal baik atau buruk, maka ditirulah. “Jadi, hanya sekadar imitasi.”

Namun, dalam imitasi tersebut, anak hanya akan meniru hal-hal yang exciting  buatnya. Terlebih lagi bila ada faktor reinforcement -nya (penguat). Jadi, kalau ada anak memaki temannya dengan kata-kata, “Goblok, lu !”, misalnya, lalu ada yang menyoraki, berarti ada reinforcement-nya. Ia pun tergerak untuk menirunya karena dengan cara itu, ia akan mendapat perhatian dari orang lain berupa sorakan teman-temannya. Dengan demikian, perilaku buruk akan tertanam pada anak bila ada model atau faktor pencetusnya dan ada faktor penguatnya. “Apalagi kalau saat ia mencoba meniru, ia juga diberi penguat oleh orang lain, dielu-elukan sebagai yang paling hebat, misalnya, maka makin kuatlah perilaku itu melekat padanya,” tutur Rostiana.

Selain itu, bila anak mengalami sendiri, misalnya, ia yang dikatai “goblok”, maka akan lebih membekas dibanding bila ia hanya menyaksikan orang lain yang dikatai seperti itu. Akibatnya pun lebih “parah”, bisa menimbulkan agresivitasnya. Saat di rumah, ia bisa melontarkan kata tersebut dengan sangat kasar, semacam pelampiasan dendam.

Perlu diketahui, pengaruh buruk ini biasanya lebih banyak diadopsi oleh anak perempuan. Soalnya, perkembangan verbal anak perempuan lebih cepat dibanding anak lelaki. “Kalau anak lelaki, justru perkembangan motoriknya yang lebih cepat,” jelas Rostiana. Namun demikian, bukan berarti anak lelaki tak bisa mendapat pengaruh buruk ini, lo. Jadi, sekalipun Bapak-Ibu hanya memiliki si Buyung, namun tetap perlu waspada.

REAKSI YANG TEPAT

Nah, dengan mengetahui bagaimana proses terjadinya pengaruh buruk tersebut, menurut Rostiana, yang paling penting dalam upaya mengatasinya adalah reaksi dari sekeliling anak. Bukankah tanggapan dari orang-orang di sekelilingnya ikut menentukan, apakah perilaku buruknya akan semakin buruk ataukah berubah baik?

“Bila lingkungan rumah si anak tak paham terhadap proses belajar anak usia ini, maka yang terjadi bisa macam-macam,” kata Rostiana. Bisa jadi tanggapan orang rumah malah menguatkan tingkah laku anak. Misalnya, ia mengatai kakaknya “goblok”, lantas kakaknya juga balas mengatai “goblok”. Berarti, hal ini saling menguatkan, kan?

Maka, perilaku itu pun akan lebih intens  lagi. Itulah mengapa, tanggapan atau reaksi yang tepat dari sekeliling sangat penting. Termasuk pula, tak menanggapi dengan larangan, “Eh, nggak boleh ngomong begitu, tidak sopan!” Jikapun melarang, sebaiknya orang tua juga menjabarkan tentang omongannya itu. Saat anak melontarkan kata “goblok”, misalnya, tanyakan, “Kak, goblok itu artinya apa, sih?” “Seringkali, jawaban yang diberikan anak tak sama dengan persepsi kita. Ia tak tahu apakah goblok itu. Ia hanya asal omong saja,” tutur Rostiana.

Bisa jadi jawabannya adalah, “Itu, lo, Ma, tadi si Ani nungging-nungging, terus Anto bilang, ‘goblok’.” Nah, salah, kan, arti goblok yang dimengertinya?

Lagi pula, bila anak tak dijelaskan, ia hanya tahu, omong “goblok” itu tak boleh karena itu sesuatu yang buruk. Sehingga, saat ia menjumpai kata “goblok” dalam konteks yang lain, ia pun akan kaget. Bukankah dalam konsep lain, kata “goblok” belum tentu buruk? Jadi, tandas Rostiana, tugas orang tualah menjelaskan arti sebenarnya dari kata tersebut dan menerapkannya sesuai konteksnya.

Misalnya, “Kata ‘goblok’ itu artinya bahwa orang itu belum mempunyai kemampuan untuk melakukan sesuatu. Misalnya, Ani belum bisa berhitung. Tapi bukan berarti ia goblok karena ia belum mencoba. Tapi kalau ia sudah berkali-kali nyoba  dan tetap saja enggak bisa, itu memang kategorinya goblok.” Dengan demikian, anak akan punya pertimbangan kapan kata itu diterapkan. Selain itu, anak pun perlu diberi tahu apa dampaknya bila ia melontarkan kata tersebut. Misalnya, “Temanmu bisa sakit hati. Nanti dia enggak mau lagi main sama kamu. Kamu jadi enggak punya teman. Nggak  enak, kan, kalau nggak punya teman?”

ARAHKAN TERUS

Begitupun kala anak menunjukkan perilaku buruk, orang tua harus memperlihatkan dampak dari perbuatannya itu. “Memberi tahu anak akan lebih efektif jika ia tahu konsekuensi dari tindakannya,” kata Rostiana. Selama anak cuma dilarang tak boleh, baginya masih abstrak karena ia tak tahu konsekuensinya. Jadi, misalnya, ia ngejorokin  dan meludahi adiknya, katakan, “Tadi Kakak lihat, kan, bagaimana Adik sewaktu Kakak jorokin dan ludahi?

Nah, bagaimana rasanya kalau Kakak yang dibegitukan?” Jadi, orang tua mengajari anak pada pola pikir yang konsisten bahwa kalau ada aksi pasti ada reaksi. “Dengan menggali reaksi anak, orang tua bisa mengarahkannya bila tak benar.” Yang justru jadi masalah bila ia malah bilang, “Biarin saja. Wong , Adik jahat sama aku, kok.”

Hal ini berarti, orang tua mesti lebih banyak lagi persuasifnya untuk memperlihatkan bahwa dampak dari perbuatannya itu buruk sekali sehingga tak boleh lagi dilakukan. Namun tentunya, pengarahan yang demikian tak hanya cukup sekali dilakukan. “Yang namanya anak, harus terus-menerus diingatkan sampai kebiasaan itu hilang.”

Jikapun kebiasaan itu tak kunjung hilang, jangan putus asa. Kita boleh, kok, menerapkan punishment . “Dulu anak saya punya kebiasaan mencubit. Nah, saat kami sedang bermain, seolah tanpa sengaja, ia saya cubit. Wah, ia kaget sekali dan sangat marah. Lantas saya bilang, ‘Rasanya bagaimana, Dik? Sakit, kan?

Itu pula yang dirasakan orang jika kamu cubit. Nggak  enak, kan, dicubit? Begitu juga orang lain.’ Dengan cara ini, sekaligus anak ditunjukkan dampaknya, juga tanpa sadar sebenarnya ia di-punish ,” tutur Rostiana. Selain itu, memperlihatkan dampak yang besar padanya pun, menurut Rostiana, sudah merupakan punishment  buat anak. Misalnya, ia memaki-maki dan memukul anak lain hingga anak itu menangis.

Nah, perlihatkan hal ini padanya bahwa akibat perbuatannya maka anak itu menangis tak henti-henti. “Coba, deh, kamu bayangin, ia akan menangis terus semalaman. Nanti akibatnya akan haus, tenggorokannya sakit, dan mungkin jadi tak bisa makan.”

Tentu saja bila ia bisa berkelakuan baik, bisa menahan diri untuk tak melontarkan kata-kata kotor atau perilaku buruk lainnya dalam jangka waktu tertentu, maka orang tua pun perlu memberikan rewards buatnya. “Rewards -nya tak perlu berupa es krim, misalnya, tapi pujian juga sudah sangat berarti buatnya.” Nah, Bu-Pak, sekarang sudah tahu, kan, bagaimana sebaiknya menghadapi si kecil yang suka melontarkan kata-kata ataupun berperilaku buruk?

KERJA SAMA DENGAN GURU

Alangkah baiknya bila Bapak-Ibu juga bekerja sama dengan guru si kecil di “sekolah”. Saran Rostiana , sering-seringlah bertandang ke “sekolah” anak, sekadar say hello  sama gurunya. Dengan demikian, kita jadi tahu bagaimana perilaku anak di “sekolah”nya. Juga, kalau ada pengaruh buruk dari temannya, kita bisa bekerja sama dengan guru dalam rangka menghilangkannya. Tak hanya itu, si guru pun bisa membantu untuk menghilangkan kebiasaan buruk tersebut pada sumbernya. Rostiana lantas menuturkan, betapa teman anaknya yang semula jadi trouble maker  di “sekolah” bisa berubah baik berkat bantuan guru.

“Tadinya anak itu senang mengganggu anak-anak lain hingga menangis. Nah, oleh gurunya, si anak diminta jadi ketua kelas. Ia diberi tanggung jawab untuk mengatur teman-temannya dan menjaga mereka; pokoknya, enggak boleh ada yang menangis atau bertengkar. Karena rasa tanggung jawabnya, malah ia yang menjaga teman-temannya, menolong temannya jika kesusahan, bahkan selalu mendahulukan teman-temannya agar main duluan dan dia yang menjaga. Tanggung jawabnya tumbuh dan akhirnya ia tak jadi trouble maker  lagi. Nah, ada hasilnya, kan, jika kerja sama dengan guru?” Jadi, Bu-Pak, jangan sungkan untuk “beramah-tamah” dengan guru si kecil, ya.

BIARKAN SI KECIL TETAP BERGAUL

Jangan mentang-mentang lingkungan bisa memberikan pengaruh buruk, maka Bapak-Ibu lantas melarangnya bergaul. Bahkan, sekalipun kita tahu dari mana atau siapa yang jadi sumbernya. Pasalnya, anak butuh sosialisasi. Selain itu, “sumber buruk ini, kan, enggak cuma dari temannya, tapi juga bisa dari tetangga atau orang di jalanan. Nah, dengan demikian, kita tak bisa melarang anak untuk bermain bersama teman-temannya,” tutur Rostiana

(sydh/Nova)

http://m.voa-islam.com/news/muslimah/2010/12/11/12247/goblok-bener-sih-mama-jangan-panik-bila-anak-anda-marah-begitu/