Dr. Jimmy Passat

19 02 2018

Akhirnya setelah pencarian dokter spesialis anak konsultan syaraf di cibinong, bogor dan jakarta diputuskan konsultasi untuk kondisi fawwaz pasca kejang k dokter jimmy passat yang praktek di RS. Hermina Bogor. kenapa?
1. hasil EEG fawwaz yg pertama kan konsultasinya k dr. Dwi di RSPI. jauh euy dr Cibinong untuk mengulang konsulatasi lg. ditambah pas mau daftar minggu ini doinya cuti sementara kita udah ga sabar mau konsult. trus memikirkan jarak tempuh cibinong dgn RSPI yang 60KM itu udah kebayang fawwaznya yg ga nyaman bgt di mobil.
2. Di Cibinong sendiri trnyata udah gugling ga da dokter spesialis anak konsultan syaraf. adanya spesialis syaraf yaitu di Bina Husada.
3. pas gw baca profil dokter jimmy passat ini, kayaknya lumayan baguslah ya. komennya ada 1 yang kurang. tp 3 lainnya mengatakan bagus. udah senior pulak.

Gimana hasilnya?
jadwal prakteknya jam 16.00 – 20.00. gw udah nelp reserve sh dpt antrian no.3. cuma katanya kan panggilan per kedatangan. tep mah cuma untuk mengetahui kuota aja. ok d..Alhamdulillah pas nyampe sana kita ga ngantri lama. cuma 5 apa 10 menit langsung dipanggil. kesan pertama gw dokternya udah sepuh dan lumayan komunikatif cuma agak tidak ramah ya menurut ku. misalnya pas gw nanya, kpn sy ngasih stesolid dok? waktu kejang apa sesaat setalh kejang. di jawab doi y waktu kejang dong. kan gunanya stesolid biar ga kejang. hm…ok dok.

1. Fawwaz ditanyain kapan kejang, disuruh ceritain. yowis gw ceritainlah kl kejang pertama fawwaz 2 thn yg lalu dalam keadaan panas tinggi dan lumayan lama. kejang kedua fawwaz setahun yg lalu sesaat setelah kejang (suhunya udah adem, kl ga salah 38 dan sdh mengeluarkan keringat dingin) __> ada gw tulis di blog. kejang yang ketiga minggu lalu dgn suhu 36 an. dia demam (38.5) saat dini hari (3.30), kejangnya jam 21.30. msh dlm 24 jam pertama ya (noted bgt trnyata dalam 24 jam pertama fawwaz demam selalu kejang 😦 ).
respon doktrenya denger gw ceritain ini, ho’o jd jarak kejangnya lumayan lama ya. iya dok.

2. Dia melihat hsl EEG fawwaz. dia menjelaskan bisa jd hasil EEG orang yg epilepsi normal tp dianya kejang bukan karna demam tp karna epilepsi dan itu mang harus di obati. dan bisa jadi orang yang bukan epilepsi tp hsl EEGnya epilepsi. jadi bgm menentukan seseorang itu kejang karna demam ato karna epilepsi?? kuncinya adalah suhu badan anak saat terjadi kejang. nah gw kekeuh mengatakan kl saat fawwaz sebelum kejang udah gw pastikan suhunya via termometer. terutama saat kejang ketiga kmr, suhu badan fawwaz berkisar di angka 36 an. tp ga lama setelah itu dia seperti menggigil dok tp ga sadar gw panggil2 ga nyahut. kata dokter orang menggigil itu pasti suhu di dalamnya panas tinggi. menggigil merupakan salah satu respon tubuh untuk menyesuaikan suhu yg panas. ini gw kurang ngerti sh. bukannya mengigil itu karna kedinginan ya. ntarlah ya gw tanyain lg. yg jelas fawwaz kayaknya bukan menggigil biasa d waktu kejadian. wong dia gw panggil2 ga nyahut tapi matanya terbuka menatap gw dg tatapan kosong.

Trus bgm cara mendapatkan suhu tubuh yg akurat? yaitu dgn mengukur suhunya lwt dubur bukan ketek. karna selama demam fawwaz suhunya gw dapatkan via ketek jd dokternya merasa data yg gw kasih tidak akurat.
jadi??
dokternya belum merekomendasikan untuk memberikan obat epilepsi? 2 thn loh buk obatnya hrs diminum? kalo datanya ga akurat sayang. jd intinya kata dokter gw harus mendapatkan data yang akurat dl (dalam hal ini suhu tubuh fawwaz saat terjadi kejang dgn mengukurnya lewat dubur). fyi thermometer omron trnyata bisa mengukur suhu lewat dubur. ujungnya hrs lbh gede dr termometer biasa. (PR: beli lagi 1 termometer untuk dubur ya)
Stelah dapat data yang akurat br bisa dipastikan fawwaz mau dikasih obat epilepsi apa ga? kejangnya karna demam apa epilepsi?

Trus dokternya ngasih puyer untuk obat penurun panas yang dilengkapi anti kejang. kata dokternya kl fawwaz demam kasih puyer ini hbs itu bw k dokter buat pemeriksaan selanjutnya.dokter juga memberikan stesolid, katanya dikasih saat fawwaz kejang biar kejangnya berhenti. trus selain itu dikasih lg pengganti obat batuk fawwaz karna spt yg gw ceritain di artikel sblmnya kayaknya obat batuk fawwaz yg dr sentra bikin dia bentol2 d. jadilah dikasih obat penggantinya itu.

Demikianlah hasil kunjungan gw dgn dokter jimmy ini. walaupun dokternya kurang ramah waktu itu k gw, tp bismillah gw percaya sm dia. gw sbnrnya udah pasrah jg kl mmg fawwaz hrs dikasih obat epilepsi selama 2 thn. yowislah gw ikutin aja. sampe gw sholat istikharah smg apapun itu, adalah yg terbaik dr Allah. tp mendengar kata dokter Jimmy waktu itu dia belum merekomendasikan obat epilepsi untuk Fawwaz, smg itu adalah jawaban Allah mengenai kondisi fawwaz skr.

dan semoga memang fawwaz kejangnya yg kemaren itu mmg karena demam aj bukan epilepsi dan semoga ga kambuh2 lgi ya Allah… Aamiin

Advertisements




RSSM Cibinong

19 02 2018

knp fawwaz akhirnya bisa dirawat di sentra? ceritanya begini..

– waktu fawwaz kejang (ato menggigil ga sadar) itu kan kita inisiatif lgs bawa fawwaz k rumah sakit. sempat bingung mau di bawa kemana. uda suruh cek di buku asuransi. dan di Bogor, rumah sakit yang tercakup dalam asuransi ada RS. Trimitra. dan gw ingat kayaknya trimitra ini ga tll jauh. msh di jln raya bogor ga jauh dr CCM. yowislah meluncur kita k UGD sana.

– setelah di periksa dokter jaga, fawwaz disuruh ambil darah. dan hasilnya diagnosa awal fawwaz positif kena tipus dan direkomendasikan untuk di rawat. yowislah ya gw nurut dan disuruh cr kamar di depan bag informasi.

– pas gw nanya rate kamar yg tersedia, trnyata kamar yg lg kosong itu yg ratenya 350rb dan yg 900 rb. aneh bgt ya. sementara plafon asuransi gw 600rb. bingungkan. mau ambil yang 350 rb kebayang psti ga bagus bgt kamarnya. mau ambil yg 900rb ketinggian jg. yowislah ya, akhirnya si uda ambil keputusan cr rumah sakit yg lain ajalah. nah yg kepikiran sm gw waktu itu adalah sentra karna kpn itu ibuk2 komplek prnah ngasih tau kl salah satu rumah sakit yg bagus di cibinong itu adalah sentra.

– berangkatlah gw k RS. Senra medika ya. trnyata sentra medika cibinong ini msh 1 grup dgn RS. harapan bunda di jakarta. pas nyari kamar ada tuh kata uda kelas 1 yg msh tercoverlah sm plafon asuransi kita. senanglah gw ya. dan kata uda ga perlu cek darah lg. gw kasian jg sm fawwaz kl hrs ambil darah lg.

– ternyata pas gw tanya kelas 1 itu berapa orang per kamar? ternyata 2 orang dan gw kurang sreg ya kl 2 org. pengennya yg 1 orang kl ada. gw tanya dunk yg 1 org per kamar ratenya brp? katanya 700rb. ok ambil itu aja mbak kt gw. 100rb mnrt gw msh ga trlalu mahal lah bedanya. dibanding 900rb di Trimitra.

– yowis ceritanya udah dapat kamar nih kelas utama dgn rate 700 rb (1 org per kamarnya). eh pas fawwaz mau di infus, anaknya udah nangis kejer ga mau. trpaksalah dgn paksaan, karna dibujuk ga mempan. pdhl susternya udah nunggu lama.

– pas wktu mau infus susternya nanya, fawwaz ada alergi obat ato antibiotik ga? gw jawab enggak karna mmg ga pernah alergi dianya. dan trnyata fawwaz ttp hrs ambil darah lg buat cek ulang..whats?? gw bawaannya udah stress dunk, kasian fawwaz soalnya. alhamdulillah kata susternya ambil darahnya sekalian infus aja. ok d..trus suter nanya lg mau sama siapa dokternya. karna gw ga pnya gambaran gw bilang terserah aj. dan dikasihlah gw sm dokter benry. ok d.

– besoknya pagi2 pas dokter ngecek kondisi fawwaz, disuruh ceritain kronologis fawwaz kejang, dan dia menyuruh fawwaz bsk EEG karna mnrt dia, dr cerita gw fawwaz kejang dgn suhu tidak demam, berarti itu epilepsi. tp bsk kita liatlah hs EEgnya. ga brp lama setelah itu gw jg di panggil suster katanya dktr mau ngomong. kata dokternya hasil lab Trimitra itu ngacok. masa udah di vonis tipus pdhl demam br sehari. tipus itu minimal demam ga berhenti selama 7 hari br di tes widal. ini ujug2 tes widal pdhl demam 1 hari. gw yg ga skt tipus pun bis positif widal. ho’o gt dok..gw meneketehe lah ya. ok berarti fawwaz ga tipus cuma emang lekositnya lg tinggi 15rb an. dan itu menandakan ada infeksi bakteri di dalam tubuhnya.

– hr kedua fawwaz di rumah sakit fawwaz di EEG, gw kebetulan ga ikut karna gantian sm uda yg jaga. jd gw msk ktr hari itu.

– bsknya fawwaz cek darah lg dan hasilnya lekositnya udah turun dibwh 10rb, jd keputusan dktr fawwaz udah boleh pulang hari itu. ALhamdulillah.

– waktu infus di cabut, keluar bentol2 di muka fawwaz. gw ngomong k uda cm gw ga ngomong k suster karna gw pkr itu karna digigit semut ato apa, trus fawwaz garuk makanya gitu. cuma kata fawwaz waktu itu ga gatel dan sakit. yowislah ya.

– Pas mau pulang gw dibekelin obat sm susternya. total ada 5 obat : antibiotik, obat sesak nafas (asma), obat batuk, obat pilek, obat demam. kata susternya waktu itu obat demam kl perlu aja. antibiotik hrs dihabiskan. ok noted.

– Oiya fyi, suhu tubuh fawwaz selama di rawat emang 36 an. sama waktu fawwaz gw cek suhu di rumah. sesaat sebelum kejang.

– gw pulang RS waktu itu kira2 nyampe rumah jam 3. gw kasih obat fawwaz kecuali obat demam ya. malamnya jg gt, selain obat demam gw kasih. eh pas mau tidur fawwaz mengeluhkan kakinya gatal bgt sampe ga tahan gt. gw ceklah kakinya ternyata udah banyak bentol2 di sana. ada sedikit jg di perut dan muka. wah gw panik dunk. uda sampe k rumah sakit lgs komplen menanyakan apakah bs ganti obat. kata susternya bawa aja anaknya k sini biar bs di cek di UGD. yowis gw bawa lg fawwaz k rs. cuma pas nyampe depan kita mikir lagi. apa bsk aja ya hari sabtu sekalian kontrol dan baca EEG sm dokter benrynya. kebetulan EEGnya jg belum diambil.

– Untuk sementara gw telp lah adek gw mencritakan bentol2 fawwaz ini. adek gw menyarankan ganti anti biotik dgn amoksisilin. karna gw k ktr otomatis gw bs beli antibiotik malamnya ya. jd sehari itu fawwaz ga dikasih anti biotik dl. malamnya dikasih anti biotik amoksisilin aman, bsk paginya jg aman, siang juga. karna kan jadwalnya 3 kali sehari. eh malamnya mbak cerita kl sorenya fawwaz keluar bentol2 banyak di kaki dan gatal. kita lgs heran kan wah berarti bukan karna antibiotik bentol2nya fawwaz. gw telp adek gw dunk. dia jg heran harusnya sh udah ga ada obat yg menyebabkan alergi. disuruh pake hydrocortison aj buat ngilangin bentolnya. anti biotiknya di hentikan dl aj. ok d. jd fawwaz ga dikasih antibiotik lg malam itu. jd kemungkinan besar kata si bet obat batuknya itu yg menyebakan alergi.. karna obat batuknya itu kata ibet termasuk yg dosis tinggi. tp ga yakin jg. jd teteup dunk gw kasih obat batuk itu k fawwaz

– Bsknya pas hari sabtu, kita kontrol k dktr benry. hal pertama dilakukan adalah menanyakan hsl EEG fawwaz dan benar trnyata hsl EEG fawwaz ada gelombang epilpesi diotak sebelah kanan. fyi hsl EEG fawwaz yg 1 gelombang epilepsinya di otak kiri. kata dokter berarti cocok buk sm diagnosa sy. fawwaz kejang karna epilepsi. dan dikasihlah fawwaz obat epilepsi yg bernama Vellepsy.
– trus gw ingat mau ngasih tau fawwaz bentol2 juga hbs infus dan mnt gw itu karna antibiotik, trs gw konsultasi sm adik gw yg dktr disuruh gantik dok dgn ini (ambil menunjuk amoksisilin). kata dokternya suruh berhentiin aja antibiotiknya. dan obat batuknya malah ditambahin yg baru. karna yg lama emang udh mau habis.

– trus katanya kl obat epilepsinya hbs jgn tunggu smpe hbs bgt br kontrol. kl udah tinggal dikit kesini lg. gw udah mulai ilfil d. kayaknya dia money oriented bgt d. komersil bgt. sebelum gw tebusobat epilepsinya, gw nanya harganya dl dan untung harganya 100rb a..yowislah ttp gw tebus cuma gw udah ilfil pas disuruh stlh 5 hari kontrol lg. kebayang sm gw brp duit yg hrs gw keluarkan cm buat kontrol aja setiap 5 hr. gw pending ksh obatnya smpe konsultasi aja nanti k dolter spesialias anak konsultan syaraf. itu pikiran gw sm uda waktu itu.

– nyampe rumah karna fawwaz msh batuk teteplah gw kasih obat batuknya. dan ternyata setelah mnm obat itu fawwaz msh bentol2..mumet d gw..kayanya fix d analisa adek gw dan gw jg kalo yg menyebabkan bentol adalah obat batuknya. dan dihentikanlah saat itu obat batuk fawwaz yg dr dr. benry dan alhamdulillah bentol2nya hilang.

 

Demikianlah cerita gw ttg RSSM. terusterang gw ilfil sm rs ini. ratenya lumayan mahal ya. EEGnya gw cek harganya 1jt lbh. di RSCM jakarta aj yg udah kencana lo itu cm 700rb an. apalagi gw ketemu doktrer yang sangat suka ngasih obat dan banyak pula jumlahnya trus ga cocok lg sm anak gw. jd mgk untuk selanjutkan gw akan memepertimbangkan dl kl mau k sini. cuma emang di cibinong ini adlh rs yang lumayan besar.

kayaknya bsk gw bakal simpan nama obatnya d biar selanjutkan ga usah kasih fawwaz merk itu lgi.





Kejang atau mengigil?

6 02 2018

Minggu kira2 jam 3.30 fawwaz kebangun minta pipis. pas sy cek badannya kok anget. sy ambil termometr suhunya 38.5. sy kasih stesolid dan tempra saat itu dgn menggunakan sendok tupperware yang kecil. ada keraguan mengenai dosis obatnya kan harusnya 5ml ya. cuma sy ga nemu sendok obatnya. bismillah aja semoga senodk tpperware td ga masalah. sy hampir ga tidur jaga2 takut fawwaz kejang. alhamdulillah, paginya sy cek fawwaz suhunya udah 36 an. udah normal lah ya. emang sh sebenranya sy udah ngebatin dr pagi tadi pas ngeliat mata fawwaz kok sayu bgt ya. cuma karna dia ga demam, ya mgk karna ngantuk aj karna aja ato karna dia diajak ke pasar naik mobil. fawwaz kan paling ga suka naik mobil.

Hari minggu itu kebetulan ada arisan keluarga di rumah. fawwaz memang banyakan nonton TV aja. ga mau bergaul sm yg lain. sy mikirnya mgk karna lg males aj. sore itu fawwaz sy cek suhunya msh 36 an.

Pas mau tidur sy kembali memastikan suhu fawwaz karna sy liat fawwaz keliatan normal ga sakit. cuma memang entah kenapa sore itu kan sy capek bgt cuma sy ga bisa tidur. malam pun abis ngaji sblm fawwaz tidur sy juga ga bisa tidur, bawaanya pengen liat fawwaz trus, selimutin dia.

ga lama stlh itu, sy liat fawwaz bangun dgn posisi meringkuk dan sekujur badannya gemeteran. sy bnr2 kaget liatnya. matany amelihat sy tp pandangannya kosong. uda lgs gendong dia. saat digendongan pun sy liat fawwaz msh menggigil dan melihat sy dgn tatapan kosong. hbs itu dia tertidur.

sy lgs bawa dia k rumah sakit trimitra yang terdekat, cek darah dan hasilnya katanya fawwaz demam tipoid. kt dktrnya sebaiknya di rawat. oklah ya. tp trnyata kelas yang tersedia untuk rawat inap itu yg ada kelas 3 seharga 350rb sm kelas premium seharga 900rb. jomblang bgt. akhirnya kita minta rujuk k rs lain. yang kepikiran saat itu cuma sentra medika cibinong. karna dari tampilan luar sh keliatan lumayan. yowislah kita ke sana. ALhmadulillah ada kamar yang kita mau. emang sh ttp naik kelas tp ga trlalu banyak bedanya.

di sini fawwaz di ambil lg darahnya dan kata dokternya hasil lab darah di trimitra kmr itu ngacok. masa udah tes widal aj pdhl demam br 1 hari. untuk tes widal itu, demamnya biasnaya udah 7 hari. ini br 1 hari udah tes widal. ya biasa aj sy yg normal skr kl test widal hasilnya postif. kl mnrt dokter di sentra hasil lekosit fawwaz mmg seidkit tinggi. itu pertanda ada infeksi bakteri ya dalam tubuhnya. bearti hrs dikasih anti biotik. mengenai kejangnya yang terjadi saat tdk demam, dokter bilang itu hrs eeg lg. kemungkinan besar fawwaz kena epilepsi.

ah mendengar semua penjelasan dokter ini sy bener2 bingung. kok fawwaz bs kena epilepsi. obatnya hrs diminum rutin selama 2 tahun. dan gmn kl nanti obatnya ada efek samping?

Saat ini trlalu banyak pertanyaan dan pikiran yg berseliweran di kepala. YA Allah, bantu hamba untuk menemukan jalan keluar ya ALlah. semoga kl pun hrs diobati rutin dlm jangka waktu tertetu, tidak memiliki efek samping terhapan kecerdasan dan tumbuh kembang fawwaz. hamba ikhlas menjalani semua ini. Beri hamba petunjuk ya Allah dan mudahkanlah semuanya.

Aamiin T_T





Diare (Part 2) + Munt**

11 07 2017

Fawwaz td malam gelisah bgt tidurnya. pdhl sorenya anteng, baik bgt. tidurnya jg cepet ga pake drama. malam2 malah bangun mengeluh sakit perut. minta di pakein minyak telon. yowis drku lgs balurin perut dan punggungnya dgn minyak telon. sayangnya ga mengurangi sakitnya, ga berapa lama, dia minta di antar eek k toilet. eh di toilet dia meraung2 perutnya sakit banget. drku terdiam aja. berusaha mencerna, ini sakitnya kayak gmn ya, sy hrs ngapain ya? saking bingungnya. fawwaz sambil teriak bunda jangan biarin aja fawwaz sakit. ah hatiku sakit. sakiit bgt. kasian kamu nak…

dan ternyata bener saaat dia meraung sakit di toilet itu, dia lngsung muntah dan bresss…keluar babnya yang cair dan berbusa banyak bgt hbs itu keluar air aja dan muncrat. warnanya kuning pucat. ah pantesan dia merasa sakit bgt. muntahan dr mulut dan bab keluarnya hampir bersamaan. setelah itu keluar dia langsung merasa lega dan enakan. ah kasiaaan ya Allah. sungguh ga tega. namun sayangnya dia ga mau disuruh inum air anget, disuruh minum air biasa juga engga. malah dia langsung tertidur. kejadinnya waktu itu sekitar jam 2. kira2 jam 4 an dia bangun lagi tak pikir minta eek lgi, trnyta minta minum dan makan, cuma pas diambilin nasi, dia bilang ga jadi yowislah akhirnya minum aja dan lumayan banyak sih.

Pagi2nya dia biasa aja, dia cuma minta susu. dikasihlah sm ayahnya. kita jug ablm ngeh sprtinya ada malash dgn susunya d. soalnya kmr fawwaz baik2 aja. makanan yang baru cuman susu yg baru dibeliin ayahnya, susu bendera untuk usia 4 – 6 thn. Pagi itu dia minta pipis k gw, pas gw anter k kamar mandi, ternyata eeknya yang air yg keluar. trus ga lama setelah itu minta eek lagi. sama cair juga warna kuning pucat bgt, total dia eek pagi itu jadi 3 kali. dan encer semua. jadilah gw k apotik lagi minta obat zinkid (yg trnyata kosong), lacto B dan oralit. Alhamdulillah dianya lgs semangat pas minum lacto B dan agak sedikit susah pas minum oralit tp hbs juga. makannya juga pagi itu masih lumayan. cuma sore ini gw dpt kabar dr mbaknya dia ga mau makan. cuma teh sm biskuit aja. tp Alhamdulillah diarenya udah stop. Eekya juga pas malam doang walau masih encer (tp ga air aja kayak waktu pagi), malamnya juga ga kebangun.

Alhamdulillah.

besok paginya, fawwaz blm eek, kayaknya sh udah ga diare lg. semoga. Sehat2 terus ya nak. ailovyu.

 





Diare

29 05 2017

Kamis kmr kan judulnya tanggal merah ya. si Ayah udah ngasih tau kalo ada acara pengajian di islamic center priuk sana, cuma drku lagi ga mud pergi karna jauh, dan karna pas baca acaranya ga tertarik sm shalawat dan zikir bersama. akhrinya diputuskanlah yang pergi uda aj. cuma si uda keukeuh ngajak fawwaz, yowislah ya istri nurut (walau ngedumel dan agak tak tenang)

Dan ternyata, qadarullah sepulangnya dr pengajian yang dilanjutkan silaturrahim k rumah sodar uda di Ciledug, fawwaznya demam. itu sy ceknya hbs magrib sh. qadarullah ya. kalopun fawwaz ga pergi saat itu sm Uda, kalo Allah berkehendak Fawwaz sakitm, ya tetep sakit to. Khawatir bgtlah kl fawwaz udh mulai demam. lgs dikasih tempra malam itu juga karna udah 37.7 dercel. karna khawatir fawwaz kejang sekalian dikasih obat anti kejang juga. karna kata dokter dwi kmr fawwaz sekarang kalo 37.6 aja udah boleh dikasih obat anti kejang.

ALhamdulillah panasnya turun, sayangnya besok paginya demam lagi, sampai 38. 6 dercel. akupun mutusin ga k ktr. takut kebablasan soalnya. diminumin tempra lagi sm stesolid lagi. ALhamdulillah turun lg siangnya. mana fawwaz pas tidur siang kmr itu pura2 kejang gt sm aku. aku smpai ga bisa istrahat saking takutnya. pura2 kejang nak?? seriously?? bunda takut nak 😦 dan beritya buruknya demamnya dibarengi dengan diare. sepertinya penyebab demamnya adalah diare ini. sayangnya sy ga ngitung frekuensi diare fawwaz hari jumat itu. tp yang jelas seriiiiing bgt. di atas 10 kali kayaknya.

Sabtunya pagi demam fawwaz di atas 37 lg. sy pun inisiatif ngasih tempra. tapi karna ga lbh diatas 37,5 sy ga kasih stesolid. diarenya msh seriiing bgt, masih diatas 10. kmr sbnrnya udah beli oralit cuma pas diicip dikit doi ga suka lgs ga mau lagi dikasih setelah itu. pusing dunk mau kasih obat apa. teh manis juga dikit dia maunya. air minum lumayan sh walau ga terlau banyak. makan juga ga mau. bingung ya kalo anak sakiat. untung siangnya kepikiran beli lacto b sm uda. cu a belum ada yg perkembangan yang berarti. walau setelah diminum lacto b, eeknya udah ga m urni air sh lbh k mencret ya (eeknya cair bgt dan berlendir dan msh nyemprot).

apakah anaknya lemas?? iya…keliatan bgt dr matanya. mana sabtu itu dia ga tidur samsek. masih ajak pula k superindo sm ayah bundanya dan anaknya msh rianglah. nasipun udah mulai mau walau dikiiit bgt porsinya. lumayanlah ya. harapan sembuh hari itu semakin membuncah dunk. eh trnyata sampai besk minggunya itu diare masih aj. kasian anak bujang, udah lemes bgt. diputuskanlah k mintoharjo buat konsultasi. udah 3 hari juga. cek darah elektrolit yang lumayan mihil yes. 300rb an aj gitu. trus kata dokternya hrs di rwat biar ga dehidrasi. cuma kita ngotot bawa pulang aj. pengen rawat jalan aja. karna trnyata suransi uda ga  bekerjasama dgn rumkit tsb.

PS : bsk2 kalo cek k minto harjo ga mau cek darah d. kasian fawwaznya jd trauma karna sakit bgt. lama bgt doi nangisnya. mana disuruh ganti baju aja pake drama. trus kita disuruh tiup2 trs tangannya karna sakit.

Obatnya dikasih lacto b (sm kyk yg kita beli sebelumnya) ditambahin zinkid. hbs minum obat ini fawwaz lumayan sh. katanya obatnya ga enak. cuma alhmadulillah hari itu dia mau minum. berapa kali tota fawwaz k toilet hari minggu? 11 kali sodara2. lumayan berkurang dr kemarennya sh.

Malamnya lahmaudlilah fawwaz ga bangun lagi karna sakit perut. besok paginya (Senin) eeknya udah mulai padat walau msih cair. ga demam juga, Alhamdulillah. makannya juga udah mau kata mbaknya. eeknya sampe td jam 3 sy telpn 4 kali. lumayan ada kemajuan.

semoga cepat sembuh ya sayang, kan mua lebaran. kita insyaAllah pulang kampung ya nak. semangaat …

 





Konsultasi Dokter Anak dan Sub Spesialis Syaraf Anak.

27 03 2017

Spt yang gw ceritakan di sini, Fawwaz kan dirujuk sm dokter Erlin untuk EEG di Cipto. Ceritanya di sini ya. Nah, senin kmr gw dapet SMS dr pihak cipto, kalo hasil EEGnya sudah bisa di ambil. jadilah hari itu uda sempatkan ngambil hasilnya. pas siangnya sih si Uda udah telp cuma dia ga ngeh kayaknya sm hasilnya. Dan nyampe rumah pas magrib sy langsung buka amplop hasil EEG tsb.

Setelah baca sesaat saya langsung terdiam dan sedikit shock. kenapa? kesimpulanya fawwaz dicurigai ada gelombang otaknya yang abnormal dan ada aktivitas epileptiform bilateral di frontal terutama kiri. sy yang awampun bacanya udah pahamlah sedikit bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Ada sedikit kesal sm uda, kenapa kok dia tenang2 wae dan santai aj. jadilah sy saat itu juga telp mama, niya dan adik sy buat kasih tau hasilnya dan berdiskusi mengnai hasil tsb.

Setalah dijelaskan ibet, intinya emang ada yg tidak normal dan dia menghibur saya, kalopun memang fawwaz di diagnosis epilepsi, tau lebih awal adalah bagus jd bisa diantisipasi dr sekarang. sy sudah membayangkan yg sedih2 aj. masih berusaha denial thdp hasil lab tsb. ga mungkin. sy ibunya. sy tau gmn kondisi fawwaz. kayaknya kok ya ga mgungkin bgt dia epilepsi. sy yakin seyakin2nya, kalo pencetus kejangnya adalah demam, walau pas di kejang kedua, demam dia tidak terlalu tinggi (<38). cuma kemungkinan lain dia kejang ada kemungkinan karna kurang cairan, ato pas cek darah yang mengatakan dia kurang zat besi juga. mgk pencetus kejangnya dr sana.

cuma saya ya tidak mau juga menutup mata sm hasil lab ini. jadilah sy antara percaya dan tidak percaya. Baikah sy akan jalani semua prosedur ini. hal yang pertama yang akan saya lakukan adalah menemui kembali dokter erlin yang merujuk untuk dilakukan EEG ini. setelah telp RSIA tambak, Kamis, tgl 9 Maret jam 3 dgn nmr antrian 6. karna fawwaz harus di bawa, kita naik motor siang itu. Sayangnya pas kita konsultasi dgn dokter erlin, kita agak kurang puas dgn respon beliau. Dia agak kaget dg hasil EEG kita kenapa ke dokter syaraf orang dewasa. sy lebh kaget lagi, emang beda gitu EEG dewasa dgn EEG anak?? jadilah konsultasi kali itu lebih diskusi untuk apa yang akan dilakukan selajutnya. insyaAllah tdk ada yang sia2 ya. Dia menginformasikan kalo yang bisa baca EEG ini adalah sebaiknya dokter sub spesialis syaraf anak. dia merekomendasikan YPK Menteng karna ada professor Sofyan yang sudah ahli katanya untuk masalah ini. cuma setelah beberapa kali baca thread, katanya prof sofyan kurang komunikatif, saya baca rekomendasi temen2 di thread urban mama, banyak yang bilang dktr Attila dan dktr dwi bagus. sy lgs cari2 info mengenai dua dokter tsb. Trnyata dokter attila udah ga praktek lg di Rumkit harapan kita. kebenran sy tgl 18 maret kmr kan k brawijaya women and children hospital ya, sy ingat ada baca kl dktr attila jug apraktek di sana. eh ternyata pas sy tanya informasi bener aja kl dkter attila praktek tiap hari di sana.

Yowis, sy mulai galau. mau dkter attila apa dr dwi yg praktek di pondok indah. kl di pondok indah, kita bisa daftar via telp dan jalananya menuju kesana udah sangat familiar ya karna sering di lewatin. klo k brawijaya sebenranya juga lumayan dekat, cuma kan agak kelok2, cuma sayangnya daftanya ga bisa via telp harus per kedatangan. pas nanya uda milih sapa? dia mantap jawab pondok indah aja. sy denger pondok  indah aja, deg2an takut bayarannya mahal pake bingit. drpd kaget kan, jadilah sy nanya via phone biaya konsultasinya berapa? katanya kl pondok indah biaya konsultasinya 500 rb an, kl brawijaya, 400rb. mirip2 ya. yowislah pondok indah aj kta uda. sy juga baca thread katanya dktr dwi bagus.

Dari hari seninnya (tgl 20 maret), sy udah daftar k dr dwi. dapat antrian nomor 10. kita mau datang rencananya hrai sabtu tgl 25 Maretnya.

Hari sabtunya, kita berangkat jam 2 an, kebetulan dr kokas. nyampe sana jam 3 lbh kayaknya. karna pasien baru, daftar dulu. prosesnya sh ga ribet. ternyata poli anak ada di lantai 4. pas kita antri, alhamdulillah udah nmr 7. jd 2 pasien lagi lah ya. ga trllu lama mnrtku. deg2n pas nunggu, takut nanti kalo mendengar sesuatu yang tdk diinginkan.

Setelah dipanggil, ketemu sm dktr dwi, ternyata dktrnya udah lumayan sepuh ya. baik sh. cuma kurang ramah mnrtku. dia menanyakan bgm keadaan fawwaz. sy ceritakanlah kl bulan kmr fawwaz kena kejang untuk kedua kalinya. yg pertama kali tahun kmrn karna demam juga. trus ida nanyain juga, gimana fawwaz waktu kejang? sy jawab, matanya mendelik k atas, tangannya kaku. apakah disertai air liur dan bibirnya biru?? sy jawab tidak. berapa lama katanya? sy jawab yang kedua cuma sebentar kurleb 1 menit an. trus dia meminta untuk memeriksa fawwaz. fawwaz di tidurkan di tmpat tidur yang sudah disediakan, LAhamdulillah katanya bersih sh.

Trus sy bilang, ini ada hasil EEGnya dok. trus dia ngecek. kalo dr cerita ibuk, anaknya kena kejang demam, tp hasil EEGnya abnormal. trsu sy tanya knp ya itu dok? ditambah suami menjelaskan kalo kejang pertama juga karna demam karna kecapekan di jalan. dokter bilang katanya secapek apapun anak, normalnya memang tdk akan trjadi kejang, cuma mmg ada bbrpa anak yg kalo demam suka kejang. nah fawwaz masuk k dalam anak yang kalo demam suka kejang. tp hasil EEgnya abnormal. ada dua opsi, yg pertama kasih obat dalam jangka waktu yg lama yaitu kurleb 1 tahun. yg kedua jangan kasih obat. kalo sy sh menyarankan jgn kasih obat dl kecuali nanti kalo fawwaz kejangnya tanpa disertai demam. Ok..bagian ini yg paling sy nantikan dr dokter dwi sebenranya. sy juga berpikiran sm dgn dia untuk satu ini. cuma kan sy orang awam, butuh penguatan saran oleh ahlinya.

ok dok, trus gmn kata sy? kenapa ya kok anak sy bisa terkena kejang demam? katanya untuk melihat kenapa itu hrs dgn city scan, cuma sy tdk menyarankan kl sekarang. kita liat dulu gmn fawwaz k depannya. trus dia juga ngasih tau kalo fawwaz sudah bisa dikasih obat anti kejang kl suhunya sudah 37.6. obat panasnya bisa 4 – 6 kali sehari dengan jarak 4 jam. kalo beda merk bisa 6 kali. kalo obat anti kejang cuma bisa 3 kali sehari. ngasihnya bisa berbarengan dgn obat panas. ok  sy sgt berkosentrasi mendengarkan penjelasan dia. sy menanyakan ttg ibu profen juga, karna kataya kalo panasnya bandel, baiknya dikasih ibuprofen. dokternya bilang juga boleh.

Yah kalo sy bisa menyimpulkan hasil pertemuan sy dgn dktr dwi sbb :

  • kejang fawwaz termasuk kejang demam dgn hasil EEG yang abnormal. memang ada beberapa anak yang spt ini tp termasuk jarang. biasanya klo kejang demam hasil EEGnya normal. noted.
  • obat anti kejang orang bisa diberikan jika suhu demam anak suda 37.6 maksimal 3 kali sehari. bisa berbarengan dgn obat panas. emang diaturannya sesudah makan, tp asal diisi aja boleh.
  • Obat stesolid lewat anus bisa diberikan hanya saat anak kejang.
  • Obat panas bisa diberikan 4-6 kali sehari dgn jeda 4 jam. kalo beda merk bisa 6 kali.
  • Kalo fawwaz kejang lagi tanpa adanya demam silahkan dtg untuk konsultasi lg.

demikianlah, semoga berguna nanti kl sy lupa.

Semoga fawwaz sehat2 aja ya Allah, kejangnya ga kambuh2 lagi. Aamiin.





EEG di Cipto Kencana

3 03 2017

Spt yang saya ceritakan di sini, fawwaz kan hbs kejang lg kmr itu. karna kejang yang kedua ini agak aneh menurut sy. dan pas sy ceritakan k dkter erlin yg merawat fawwaz di RSIA, dirujuklah ke Cipto untuk tes lab EEG.

Sebelum EEG sy udah dikasih tau bahwa untuk EEG fawwaz hrs dalam keadaan fit dan kepalanya dikeramas agar elektrodanya nanti nempelnya bagus. yowislah seminggu setelah fawwaz dirawat, alhamdulillah kondisinya sudah sehat dan pulih. batuknya udah ga ada. sekarang cuma masih dikasih penambah zat besi aja yang 10 tetes (2 kali sehari).

Jadilah sy tgl 28 feb mulai wara wiri nelp call center cipto menanyakan perihal EEG ini. ALhamdulillah dapat respon yg bagus. awalnya dijanjiin kamis tgl 2 maret, hbs tu di sms bahwa tesnya mundur tgl 3 (hari jumat). karna janjiannya jam 10, kita masuk kerja dl dunk. uda juga. lumayan absen masih bisa. karna kita didaftarinnya di cipto kencana jd antrian sangat tolerable. ga pake lama.

Pas dtg kan kita telat ya. janji jam 10, br selesai parkir udah hmpir 10.30. ALhamdulillahnya lgs dilayani. ga nunggu lama. fawwaznya pas dipasangin elektroda juga anteng. sebenarnya sh dia ngantuk bgt ya. wong semalam disuruh begadang dan bangunnya pagi pula. cuma karna sejak dimobil udah dikaih hp buat nonton biar dia g ngantuk. jadilah selama pemasangan elektroda itu dia nonton. sayangnya, ya namapun anak kecil ya, disuruh diam n jgn ngomong malah dikerjain ama dia. sebentar2 ngomong.sebentar2 bergerak. puncaknya ya ketika elektroda yg di tangan lepas, dia ga mau dipasang lg. kita sedikit paksa dunk ya dan tentu ga lengkap tanpa drama, dia nangis.

ditenangin dulu, trus dipasangin lagi. pas disuruh merem doi ga mau samsek. gw sampai berbusa dan agak sedikit emosi nyuruh dia merem, nyuruh dia diem dan nyuruh dia ga bergerak. sungguh todak berhasil. jadilah itu eeg tanpa dia merem. ga tau d hasilnya ntar gimana. Ya semoga aja ntar hasilnya akurat ya secara fawwaznya banyak geraknya, banyak ngomongnya n ga mau merem lg.

sekitar jam stgh 1 selesai. kita bayar k keasir lt 1. jumlahnya berapa?? 701rb rupiah. oiya tes eegnya di lantai 2 di neuro center. hasilnya br bisa diambil maksimal 3 hari k dpan. katanya nanti di sms.

Ya Allah, semoga hasilnya baik2 aja dan tidak ada yang eprlu dikhawatirkan. Aamiin. oiya td susternya nanya2 gini:

  • fawwaz udah berapa kali kejang? gw jawab 2 kali. yg pertama karna demam tinggi diatas 39. yg kedua kejangnya justru pas demamnya udah mulai turun. di bawah 38 ato ddibawah 37 lah. secara keringat dinginnya udah keluar gt. makanya di rujuk kejang, karna gw sendiri pun merasa aneh kok bisa kejang disaat demam sudah mulai turun.
  • Apakah fawwaz pernah terlihat kayak orang bingung ato ngelamun gt?? gw jawab kayanya engga d. cuma klo lagi nonton dia suka fokus kan, kl dipanggil suka lama jawabnya. overaal seingat gw enggak pernah.
  • Apakah fawwaz ngompol saat kejang? gw jawab enggak.
  • Apakah obat kejangnya dikasih saaat kejang ato setelah kejang? kata gw setelah kejang. yg dr pantat. yg sirup kl demamnya udah diatas 39.
  • Bagaimana fawwaz waktu kejang? gw ceritain klo matanya keatas, tangannya mengepal, kakinya lurus. trus tidak sadar.
  • Setelah kejang fawwaz gmn? gw jawab lemas. cuma pas yg kedua diajak ngobrol dia nyambung cuma ngomongnya masih terbata2.

Oiya lupa lagi, karna fawwaz ga mau pipis dl k toilet sebelum tes, jadilah kita beli pampers buat dia. karna suster wanti2 ga bisa pipis kl alat sudah dipasang dan jangan ngompol ya. kita ga enak sendiri kan, jdilah dia dipasangin pampers aja.

Demikianlah cerita EEG fawwaz. hbs EEG eh doi lgs lapar minta makan. trus ketiduran d. duh naak..kok ga dr td tidurnya pas dipasang alat T_T

Sehat2 ya nak. sehat2 …ailafyu 🙂