Diare

29 05 2017

Kamis kmr kan judulnya tanggal merah ya. si Ayah udah ngasih tau kalo ada acara pengajian di islamic center priuk sana, cuma drku lagi ga mud pergi karna jauh, dan karna pas baca acaranya ga tertarik sm shalawat dan zikir bersama. akhrinya diputuskanlah yang pergi uda aj. cuma si uda keukeuh ngajak fawwaz, yowislah ya istri nurut (walau ngedumel dan agak tak tenang)

Dan ternyata, qadarullah sepulangnya dr pengajian yang dilanjutkan silaturrahim k rumah sodar uda di Ciledug, fawwaznya demam. itu sy ceknya hbs magrib sh. qadarullah ya. kalopun fawwaz ga pergi saat itu sm Uda, kalo Allah berkehendak Fawwaz sakitm, ya tetep sakit to. Khawatir bgtlah kl fawwaz udh mulai demam. lgs dikasih tempra malam itu juga karna udah 37.7 dercel. karna khawatir fawwaz kejang sekalian dikasih obat anti kejang juga. karna kata dokter dwi kmr fawwaz sekarang kalo 37.6 aja udah boleh dikasih obat anti kejang.

ALhamdulillah panasnya turun, sayangnya besok paginya demam lagi, sampai 38. 6 dercel. akupun mutusin ga k ktr. takut kebablasan soalnya. diminumin tempra lagi sm stesolid lagi. ALhamdulillah turun lg siangnya. mana fawwaz pas tidur siang kmr itu pura2 kejang gt sm aku. aku smpai ga bisa istrahat saking takutnya. pura2 kejang nak?? seriously?? bunda takut nak 😦 dan beritya buruknya demamnya dibarengi dengan diare. sepertinya penyebab demamnya adalah diare ini. sayangnya sy ga ngitung frekuensi diare fawwaz hari jumat itu. tp yang jelas seriiiiing bgt. di atas 10 kali kayaknya.

Sabtunya pagi demam fawwaz di atas 37 lg. sy pun inisiatif ngasih tempra. tapi karna ga lbh diatas 37,5 sy ga kasih stesolid. diarenya msh seriiing bgt, masih diatas 10. kmr sbnrnya udah beli oralit cuma pas diicip dikit doi ga suka lgs ga mau lagi dikasih setelah itu. pusing dunk mau kasih obat apa. teh manis juga dikit dia maunya. air minum lumayan sh walau ga terlau banyak. makan juga ga mau. bingung ya kalo anak sakiat. untung siangnya kepikiran beli lacto b sm uda. cu a belum ada yg perkembangan yang berarti. walau setelah diminum lacto b, eeknya udah ga m urni air sh lbh k mencret ya (eeknya cair bgt dan berlendir dan msh nyemprot).

apakah anaknya lemas?? iya…keliatan bgt dr matanya. mana sabtu itu dia ga tidur samsek. masih ajak pula k superindo sm ayah bundanya dan anaknya msh rianglah. nasipun udah mulai mau walau dikiiit bgt porsinya. lumayanlah ya. harapan sembuh hari itu semakin membuncah dunk. eh trnyata sampai besk minggunya itu diare masih aj. kasian anak bujang, udah lemes bgt. diputuskanlah k mintoharjo buat konsultasi. udah 3 hari juga. cek darah elektrolit yang lumayan mihil yes. 300rb an aj gitu. trus kata dokternya hrs di rwat biar ga dehidrasi. cuma kita ngotot bawa pulang aj. pengen rawat jalan aja. karna trnyata suransi uda ga  bekerjasama dgn rumkit tsb.

PS : bsk2 kalo cek k minto harjo ga mau cek darah d. kasian fawwaznya jd trauma karna sakit bgt. lama bgt doi nangisnya. mana disuruh ganti baju aja pake drama. trus kita disuruh tiup2 trs tangannya karna sakit.

Obatnya dikasih lacto b (sm kyk yg kita beli sebelumnya) ditambahin zinkid. hbs minum obat ini fawwaz lumayan sh. katanya obatnya ga enak. cuma alhmadulillah hari itu dia mau minum. berapa kali tota fawwaz k toilet hari minggu? 11 kali sodara2. lumayan berkurang dr kemarennya sh.

Malamnya lahmaudlilah fawwaz ga bangun lagi karna sakit perut. besok paginya (Senin) eeknya udah mulai padat walau msih cair. ga demam juga, Alhamdulillah. makannya juga udah mau kata mbaknya. eeknya sampe td jam 3 sy telpn 4 kali. lumayan ada kemajuan.

semoga cepat sembuh ya sayang, kan mua lebaran. kita insyaAllah pulang kampung ya nak. semangaat …

 





Protected: Something happen with a reason

17 05 2017

This content is password protected. To view it please enter your password below:





(Tentang) Kematian

3 05 2017

Kejadian 1

2 minggu yang lalu, tepatnya rabu tgl 19 April, diadakan pemilu pilkada gubernur DKI Jakarta. Tentunya gw dan paksuami jga berpartisipasi dunk. gw dan suami KTP jakpus, ditanah tinggi sana, asih ikut alamat bude gw sh. Siang itu sekita jam 10 an ge ketemu bu dem msh seprti biasa, cerita2, dia menyuguhkan gw teh anget. gw bawa kolak dan kerupuk opak kiriman mama buat dia sekeluarga. tak lupa gw titip pesan sebelum nyoblos, tempatnya nanti dt bawa pulang ya bude. tak ada firasat apapun, cuma ngebatin di hati, sambutan bu de hari ini lebih hangat. Alhamdulillah. Bukan sebelumnya ga hangat sh, cuma entah kenapa perasaan gw waktu itu cuma 1, bude lbh ceria dan lbh hangat dalam  menyabut gw dan pak suami. waktu itu juga ada suaminya yg lagi nonton.

Sekitar jam 11 an gw pamit, suaminya udah selesai makan kl ga salah. kita menceritakan ttg byk hal, mulai dr anaknya (mbak ni) yg br pulang bbrp hr yg lalu, mengenai suaminya yang dagangannya lbh baik dr sebelumnya, ttg pilihan calonnya di pemilu ini PAk Anies dan sandiaga uni walaupun dia menerima banyak uang dr calon Ahok. intinya dia masih bercanda, msh suka bercerita dan satu hal yang gw suka dr dia adalah kalo dia udah cerita, semuanya jd menarik karna dibumbui sm versinya dia yg rame. jdlah kita senang mendengar dia cerita dan agak sedikit buang waktu jg sh karna walaupun intinya dikit pasti disampaikan dgn versi yg panjang d.

Alangkah terkejutnya kita pas hbs magrib dpt kabr dr ibuk yag mngatakan kalo bude koma dan skr di rumah sakit. kita bergegas menuju kesana, setelah menunggu fawwaz tidur tentunya. nyampe sana, bener bude terbujur di ruangan UGD sebuah puskemas menunggu rujukan untuk di bawa ke Rumkit yang ICUnya tersedia, say melihat mata bude masih melek dan sesekali menteskan air mata cuma ga sadar. mgk dia masih denger kita ngomongin apa begitu kata sodara gw. sampe jam stgh 1 rumah sakit udah di dapat, tp tetep ICUnya msh antri. diputuskan mau ke sana saja. gw pun karna udah mau jam 1 memutuskan untuk pulang dan besok bisa balik lg liat kondisi bude, karna memang pd saat itu blm ada tanda2 bude bakal sadar dr komanya.

Bsknya jam 3 gw nyampe rumah sakit mau jenguk bude, gw udah bawa nasi 5 bungkus buat orang yg jagain maksudya. pas gw masuk gw liat wajah bude agak pucat dan kuning ya. setelah salaman sm sepupu gw mbak nik yg br dtg dr cirebon, dia nyeletuk, kok mamak ga ada suara ngorok kaya td ya. lgs dipanggil suster dan dokter buat mastiin. ternyata bener, suster lgs ambil tindakan pacu jantung secara manual. dan ternyata bener, setelah 3 kali dibantu pacu jantung, ga ada respon. denyut nadinya juga udah berhenti. dan dokter mengatakan kalo bude udah tiada. gw melongo disana menyaksikan semuanya yang terjadi begitu cepat. gw masih berharap bude sadar dr komanya dan mengatakan sepatah dua patah kata perpisahan atau apapun dan ternyata tdk trjadi sampe maut menjemputnya. Ya Allah, begitu dekat kematian itu ternyata, bantu aku mengambil hikmah dr semua ini, semoga bis amenjadi pelajaran bg yg tinggal agar mempersiapkan ketika maut itu datang. br kali itulah gw melihat semua prosedur saat nadi mulai dinyatakan tidak berdenyut oleh dokter, semua peralatan dibuka, mulut dilakban, mata juga ditutup, muka dan tangan diikat. subhanallah, badan terbujur kaku di sana. Apakah yang terjadi setelah itu??apakah itu tidak cukup sebagai pengingat diri ini yang msh diberi Allah kesempatan untuk mempersiapkan bekal. sam;ai besoknya sy menghadiri saat mayit dimandikan, dikuburkan. ya Allah, bener2 tidak berdaya. Apalagi saat dimasukkan k liang lahat. sendirian, gelap

Ya Allah, semoga hamba bisa mengambil pelajaran dr kematian yg terjadi pada bude hamba ini, semoga hamba bisa mengambil hikmah, iman semakin naik. dunia ini bener hanyalah sementara. banyak2lah berbuat baik, persiapkan bekal sebanyak mungkin agar kelak ketika kita mati, hanya amallah yang bisa menolong kita. semoga kelak Allah jadikan akhir hidup kita husnul khotimah. Aamiin.

Kejadian 2

Kemaren, sy membaca wall sy di facebook dan menemukan salah seorang temen sy di facebook di tag oleh sodaranya yang menuliskan status kalo dia rindu. sy langsung kepo karna walaupun saya jarang berinteraksi dgn orang ini, tp dia sekampung dgn saya, dan sy dulu pernah kepoin poto2 dia karna menurut sy, orangnya biasa aj, cuma statusnya lumayan terpelajar dan editan potonya bagus, ada salah satu yang saya suka. Dulu dia lumayan sering update status dan sy sering membacanya. sebenarnya ada kapan itu ngebatin, kok dy ga pernah baca status ini org, cuma pikiran itu tenggelam oleh kesibukan sy dan tak pernah lg mampir.

Dan alangkah terkejutnya sy ketika sy baca wall dia banyak ungkapan belasungkawa dr temen, sodaranya. dia sudah meninggal dunia dan itu trjadi sejak 2014. 3 tahun yg lalu dan sy br mengethuinya skr. Astaghfirullah. langsung berurai air mata. sy tidak mengenal dia. sy cuma pernah kepoin status dan poto editan dia. tp sy merasakan kesedihan juga apalagi umur dia masih 30 an dan belum menikah.

Ya Allah, ternyata kematian itu tak memandang tua dan muda. Apakah dia tau kalo umur dia cuma sampai segitu? apakah dia sudah mempersiapkan bekalnya untuk pergi ke sana, k kehidupan yang lain? trus bgm dgn saya?? sy ga tau kapan Allah mentakdirkan kematian untuk saya? apa yang saya bawa??

Ya Allah, jadikanlah ini sebagai pelajaran buat sy dan bantu sy untuk mengambil semua hikmah dr kejadian ini. cukuplah kematian ini sebagai pengingat ya Allah, sebagai tameng agar diri ini cukup untuk berbuat dosa, takutlah sm hari dimana engkau sendirian, mempertangguang jawabkan semua yg trjadi waktu engkau hidup. takutlah saat engkau dihisab dan trnyata tidak ada yg memberatkan amalmu untuk diganjar kebaikan/pahala sm ALlah. takutlah duhai diri, perbaiki dirimu skr, persiapkan bekalmu dr sekarang…T_T