Konsultasi Dokter Anak dan Sub Spesialis Syaraf Anak.

27 03 2017

Spt yang gw ceritakan di sini, Fawwaz kan dirujuk sm dokter Erlin untuk EEG di Cipto. Ceritanya di sini ya. Nah, senin kmr gw dapet SMS dr pihak cipto, kalo hasil EEGnya sudah bisa di ambil. jadilah hari itu uda sempatkan ngambil hasilnya. pas siangnya sih si Uda udah telp cuma dia ga ngeh kayaknya sm hasilnya. Dan nyampe rumah pas magrib sy langsung buka amplop hasil EEG tsb.

Setelah baca sesaat saya langsung terdiam dan sedikit shock. kenapa? kesimpulanya fawwaz dicurigai ada gelombang otaknya yang abnormal dan ada aktivitas epileptiform bilateral di frontal terutama kiri. sy yang awampun bacanya udah pahamlah sedikit bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Ada sedikit kesal sm uda, kenapa kok dia tenang2 wae dan santai aj. jadilah sy saat itu juga telp mama, niya dan adik sy buat kasih tau hasilnya dan berdiskusi mengnai hasil tsb.

Setalah dijelaskan ibet, intinya emang ada yg tidak normal dan dia menghibur saya, kalopun memang fawwaz di diagnosis epilepsi, tau lebih awal adalah bagus jd bisa diantisipasi dr sekarang. sy sudah membayangkan yg sedih2 aj. masih berusaha denial thdp hasil lab tsb. ga mungkin. sy ibunya. sy tau gmn kondisi fawwaz. kayaknya kok ya ga mgungkin bgt dia epilepsi. sy yakin seyakin2nya, kalo pencetus kejangnya adalah demam, walau pas di kejang kedua, demam dia tidak terlalu tinggi (<38). cuma kemungkinan lain dia kejang ada kemungkinan karna kurang cairan, ato pas cek darah yang mengatakan dia kurang zat besi juga. mgk pencetus kejangnya dr sana.

cuma saya ya tidak mau juga menutup mata sm hasil lab ini. jadilah sy antara percaya dan tidak percaya. Baikah sy akan jalani semua prosedur ini. hal yang pertama yang akan saya lakukan adalah menemui kembali dokter erlin yang merujuk untuk dilakukan EEG ini. setelah telp RSIA tambak, Kamis, tgl 9 Maret jam 3 dgn nmr antrian 6. karna fawwaz harus di bawa, kita naik motor siang itu. Sayangnya pas kita konsultasi dgn dokter erlin, kita agak kurang puas dgn respon beliau. Dia agak kaget dg hasil EEG kita kenapa ke dokter syaraf orang dewasa. sy lebh kaget lagi, emang beda gitu EEG dewasa dgn EEG anak?? jadilah konsultasi kali itu lebih diskusi untuk apa yang akan dilakukan selajutnya. insyaAllah tdk ada yang sia2 ya. Dia menginformasikan kalo yang bisa baca EEG ini adalah sebaiknya dokter sub spesialis syaraf anak. dia merekomendasikan YPK Menteng karna ada professor Sofyan yang sudah ahli katanya untuk masalah ini. cuma setelah beberapa kali baca thread, katanya prof sofyan kurang komunikatif, saya baca rekomendasi temen2 di thread urban mama, banyak yang bilang dktr Attila dan dktr dwi bagus. sy lgs cari2 info mengenai dua dokter tsb. Trnyata dokter attila udah ga praktek lg di Rumkit harapan kita. kebenran sy tgl 18 maret kmr kan k brawijaya women and children hospital ya, sy ingat ada baca kl dktr attila jug apraktek di sana. eh ternyata pas sy tanya informasi bener aja kl dkter attila praktek tiap hari di sana.

Yowis, sy mulai galau. mau dkter attila apa dr dwi yg praktek di pondok indah. kl di pondok indah, kita bisa daftar via telp dan jalananya menuju kesana udah sangat familiar ya karna sering di lewatin. klo k brawijaya sebenranya juga lumayan dekat, cuma kan agak kelok2, cuma sayangnya daftanya ga bisa via telp harus per kedatangan. pas nanya uda milih sapa? dia mantap jawab pondok indah aja. sy denger pondok  indah aja, deg2an takut bayarannya mahal pake bingit. drpd kaget kan, jadilah sy nanya via phone biaya konsultasinya berapa? katanya kl pondok indah biaya konsultasinya 500 rb an, kl brawijaya, 400rb. mirip2 ya. yowislah pondok indah aj kta uda. sy juga baca thread katanya dktr dwi bagus.

Dari hari seninnya (tgl 20 maret), sy udah daftar k dr dwi. dapat antrian nomor 10. kita mau datang rencananya hrai sabtu tgl 25 Maretnya.

Hari sabtunya, kita berangkat jam 2 an, kebetulan dr kokas. nyampe sana jam 3 lbh kayaknya. karna pasien baru, daftar dulu. prosesnya sh ga ribet. ternyata poli anak ada di lantai 4. pas kita antri, alhamdulillah udah nmr 7. jd 2 pasien lagi lah ya. ga trllu lama mnrtku. deg2n pas nunggu, takut nanti kalo mendengar sesuatu yang tdk diinginkan.

Setelah dipanggil, ketemu sm dktr dwi, ternyata dktrnya udah lumayan sepuh ya. baik sh. cuma kurang ramah mnrtku. dia menanyakan bgm keadaan fawwaz. sy ceritakanlah kl bulan kmr fawwaz kena kejang untuk kedua kalinya. yg pertama kali tahun kmrn karna demam juga. trus ida nanyain juga, gimana fawwaz waktu kejang? sy jawab, matanya mendelik k atas, tangannya kaku. apakah disertai air liur dan bibirnya biru?? sy jawab tidak. berapa lama katanya? sy jawab yang kedua cuma sebentar kurleb 1 menit an. trus dia meminta untuk memeriksa fawwaz. fawwaz di tidurkan di tmpat tidur yang sudah disediakan, LAhamdulillah katanya bersih sh.

Trus sy bilang, ini ada hasil EEGnya dok. trus dia ngecek. kalo dr cerita ibuk, anaknya kena kejang demam, tp hasil EEGnya abnormal. trsu sy tanya knp ya itu dok? ditambah suami menjelaskan kalo kejang pertama juga karna demam karna kecapekan di jalan. dokter bilang katanya secapek apapun anak, normalnya memang tdk akan trjadi kejang, cuma mmg ada bbrpa anak yg kalo demam suka kejang. nah fawwaz masuk k dalam anak yang kalo demam suka kejang. tp hasil EEgnya abnormal. ada dua opsi, yg pertama kasih obat dalam jangka waktu yg lama yaitu kurleb 1 tahun. yg kedua jangan kasih obat. kalo sy sh menyarankan jgn kasih obat dl kecuali nanti kalo fawwaz kejangnya tanpa disertai demam. Ok..bagian ini yg paling sy nantikan dr dokter dwi sebenranya. sy juga berpikiran sm dgn dia untuk satu ini. cuma kan sy orang awam, butuh penguatan saran oleh ahlinya.

ok dok, trus gmn kata sy? kenapa ya kok anak sy bisa terkena kejang demam? katanya untuk melihat kenapa itu hrs dgn city scan, cuma sy tdk menyarankan kl sekarang. kita liat dulu gmn fawwaz k depannya. trus dia juga ngasih tau kalo fawwaz sudah bisa dikasih obat anti kejang kl suhunya sudah 37.6. obat panasnya bisa 4 – 6 kali sehari dengan jarak 4 jam. kalo beda merk bisa 6 kali. kalo obat anti kejang cuma bisa 3 kali sehari. ngasihnya bisa berbarengan dgn obat panas. ok  sy sgt berkosentrasi mendengarkan penjelasan dia. sy menanyakan ttg ibu profen juga, karna kataya kalo panasnya bandel, baiknya dikasih ibuprofen. dokternya bilang juga boleh.

Yah kalo sy bisa menyimpulkan hasil pertemuan sy dgn dktr dwi sbb :

  • kejang fawwaz termasuk kejang demam dgn hasil EEG yang abnormal. memang ada beberapa anak yang spt ini tp termasuk jarang. biasanya klo kejang demam hasil EEGnya normal. noted.
  • obat anti kejang orang bisa diberikan jika suhu demam anak suda 37.6 maksimal 3 kali sehari. bisa berbarengan dgn obat panas. emang diaturannya sesudah makan, tp asal diisi aja boleh.
  • Obat stesolid lewat anus bisa diberikan hanya saat anak kejang.
  • Obat panas bisa diberikan 4-6 kali sehari dgn jeda 4 jam. kalo beda merk bisa 6 kali.
  • Kalo fawwaz kejang lagi tanpa adanya demam silahkan dtg untuk konsultasi lg.

demikianlah, semoga berguna nanti kl sy lupa.

Semoga fawwaz sehat2 aja ya Allah, kejangnya ga kambuh2 lagi. Aamiin.

Advertisements




M3low

6 03 2017

entah kenapa hari ini bawaannya meloww sangat. perasaan ga tentram. semoga aj ga terjadi apa2. gimana ya mendeskripsikan ga enak itu?? bawaanya sedih tapi ga tau juga yg di sedihin apa. alhamdulillah suami sehat, aku sehat, fawwaz sehat. semua baik2 aj.

Semoga fawwaz sehat ya Allah, sehat ya Allah…sehat ya Allah.





Ketika si picky eater sudah ga picky eater lg

6 03 2017

Jaid ceritanya, gw itu termasuk yng picky eater kl makan. suka pilih dan setia bgt. kalo udah suka itu, maunya itu terus. tp itu dulu. sekarang lain cerita. gmn ceritanya?? cekidot yes:

  • Dulu ga suka pizza – sekarang suka pake bgt tp udah nyobain bbrp jenis, ternyata yg paling pas di lidah gw adalah yg black pepper beef tanpa pinggiran. apalagi yg ukuran gede…enyaaaak. yg komplain pak suamin dunk, hehe…luamayan bikin kantong kering sh soalnya.
  • Dulu maleees bgt nyobain menu baru. biasanya kl makan diluar paling yg udah ketauan rasanya kayak apa? kalo ga makanan padang, ya paling ayam goreng, ikan goreng, bakar2an. ya plg mentok junk food kyk KFC, donner kebab. eh sekarang aku suka lo sm menu baru. td nyicip coto makassar, pallumara ikan bandeng yg ternyata endeuuuus bgt. jd langsung nyari resepnya d saking sukanya. biar bisa di eksekusi nanti kpn2 dirumah.
  • Keju. Dulu aku ga suka sm yg namanya keju. eh dilalalh kapan itu iseng pengen nyobain jasuke alias ajgung susu keju dna ternyata sukaaaaaaaa dunk. jadilan skr suka bikin jagung rebus ditaburi susu sm keju. enak ya ternyata keju itu. pdhl sebelumnya bnr2 ga doyan lo. se…people changes, right.

Intinya mau ngasih tau aja sih. people changes right? and i feel the same…hehe btw picky eater itu ga enak lo. apalagi kl lagi pergi2. repot nyari makanan instant ato junk food trs.





EEG di Cipto Kencana

3 03 2017

Spt yang saya ceritakan di sini, fawwaz kan hbs kejang lg kmr itu. karna kejang yang kedua ini agak aneh menurut sy. dan pas sy ceritakan k dkter erlin yg merawat fawwaz di RSIA, dirujuklah ke Cipto untuk tes lab EEG.

Sebelum EEG sy udah dikasih tau bahwa untuk EEG fawwaz hrs dalam keadaan fit dan kepalanya dikeramas agar elektrodanya nanti nempelnya bagus. yowislah seminggu setelah fawwaz dirawat, alhamdulillah kondisinya sudah sehat dan pulih. batuknya udah ga ada. sekarang cuma masih dikasih penambah zat besi aja yang 10 tetes (2 kali sehari).

Jadilah sy tgl 28 feb mulai wara wiri nelp call center cipto menanyakan perihal EEG ini. ALhamdulillah dapat respon yg bagus. awalnya dijanjiin kamis tgl 2 maret, hbs tu di sms bahwa tesnya mundur tgl 3 (hari jumat). karna janjiannya jam 10, kita masuk kerja dl dunk. uda juga. lumayan absen masih bisa. karna kita didaftarinnya di cipto kencana jd antrian sangat tolerable. ga pake lama.

Pas dtg kan kita telat ya. janji jam 10, br selesai parkir udah hmpir 10.30. ALhamdulillahnya lgs dilayani. ga nunggu lama. fawwaznya pas dipasangin elektroda juga anteng. sebenarnya sh dia ngantuk bgt ya. wong semalam disuruh begadang dan bangunnya pagi pula. cuma karna sejak dimobil udah dikaih hp buat nonton biar dia g ngantuk. jadilah selama pemasangan elektroda itu dia nonton. sayangnya, ya namapun anak kecil ya, disuruh diam n jgn ngomong malah dikerjain ama dia. sebentar2 ngomong.sebentar2 bergerak. puncaknya ya ketika elektroda yg di tangan lepas, dia ga mau dipasang lg. kita sedikit paksa dunk ya dan tentu ga lengkap tanpa drama, dia nangis.

ditenangin dulu, trus dipasangin lagi. pas disuruh merem doi ga mau samsek. gw sampai berbusa dan agak sedikit emosi nyuruh dia merem, nyuruh dia diem dan nyuruh dia ga bergerak. sungguh todak berhasil. jadilah itu eeg tanpa dia merem. ga tau d hasilnya ntar gimana. Ya semoga aja ntar hasilnya akurat ya secara fawwaznya banyak geraknya, banyak ngomongnya n ga mau merem lg.

sekitar jam stgh 1 selesai. kita bayar k keasir lt 1. jumlahnya berapa?? 701rb rupiah. oiya tes eegnya di lantai 2 di neuro center. hasilnya br bisa diambil maksimal 3 hari k dpan. katanya nanti di sms.

Ya Allah, semoga hasilnya baik2 aja dan tidak ada yang eprlu dikhawatirkan. Aamiin. oiya td susternya nanya2 gini:

  • fawwaz udah berapa kali kejang? gw jawab 2 kali. yg pertama karna demam tinggi diatas 39. yg kedua kejangnya justru pas demamnya udah mulai turun. di bawah 38 ato ddibawah 37 lah. secara keringat dinginnya udah keluar gt. makanya di rujuk kejang, karna gw sendiri pun merasa aneh kok bisa kejang disaat demam sudah mulai turun.
  • Apakah fawwaz pernah terlihat kayak orang bingung ato ngelamun gt?? gw jawab kayanya engga d. cuma klo lagi nonton dia suka fokus kan, kl dipanggil suka lama jawabnya. overaal seingat gw enggak pernah.
  • Apakah fawwaz ngompol saat kejang? gw jawab enggak.
  • Apakah obat kejangnya dikasih saaat kejang ato setelah kejang? kata gw setelah kejang. yg dr pantat. yg sirup kl demamnya udah diatas 39.
  • Bagaimana fawwaz waktu kejang? gw ceritain klo matanya keatas, tangannya mengepal, kakinya lurus. trus tidak sadar.
  • Setelah kejang fawwaz gmn? gw jawab lemas. cuma pas yg kedua diajak ngobrol dia nyambung cuma ngomongnya masih terbata2.

Oiya lupa lagi, karna fawwaz ga mau pipis dl k toilet sebelum tes, jadilah kita beli pampers buat dia. karna suster wanti2 ga bisa pipis kl alat sudah dipasang dan jangan ngompol ya. kita ga enak sendiri kan, jdilah dia dipasangin pampers aja.

Demikianlah cerita EEG fawwaz. hbs EEG eh doi lgs lapar minta makan. trus ketiduran d. duh naak..kok ga dr td tidurnya pas dipasang alat T_T

Sehat2 ya nak. sehat2 …ailafyu 🙂