Please don’t too believe to your GPS

14 12 2016

Pernah merasa aneh ngikutin GPS? pernah sekali cuma waktu itu masalahnya kita salah pencet jalan kaki kesananya. jadilah kita di arahin k gang sama GPS yang bener2 ga bisa dilewatin mobil. dan kita ngeyel trus mau ngikutin. akhirnya stuck itu di jalan karna sangat kecil buat mobil. untung masih bisa puter balik sekitar 100 meter di belakangnya jadilah kita mundur dan alhamdulillah selamat. kenangannya malu doang sh sama pengendara motor yang ngeliatin kita.. wkwkwk

Apakah kejadian ini terulang lagi? yes exactly. kejadian ini terjadi lagi dgn sangat menakutkan dan sangat berbeda dgn kasus diatas.

jadi ceritanya begini..

Tgl 11 Desember kmr kan long wiken ya. Hari sabtunya kita ga kemana2. hari minggunya tercetus aj ide ngajak pak suami ke cimory bogor. gayungpun bersambut. si uda semangat bilang mau. brharap karna ini udah hari kedua, ga terlalu macet lah ya. kita berangkat dr rumah jam 9 lwt 10. terlalu pagi lah ya. asumis gw sh harusnya jam stgh 10an kayak bbrp minggu yg lalu itu karna pas keluar tol itu jalannya pas dibuka k atas dan sangat lancar. eh ndilalahnya ada miss komunikasi antara gw dan uda. kita nyampe tol ciawi itu jam 10 aj ding. dan langsung pas mau keluar itu di hadang macet menggila. gw sempat bilang sm uda. yah kok kiuta ga mampir dl k Cibinong. jam 10 kan kepagiaan. harusnya nyampe sana jam 11 an biar pas. Si uda tentu ga mau disalahin 😀 soalnya pas dia liat mapnya dia yang ga update itu, menadakan semua jalur warna biru yg berarti lancar ya dan dia berasumsi kl gw tdk sudah ok untuk tdk jd mampir k Cibinong karna males ngasih tau ibuk yng ngintrak di rumah kita. yaelah…hahahah..selalu ya ada miss komunikasi diantara kita udaa ku sayang. yowislah ya. show must go on. udah kejadian ini. udah sampe pula di pinto tol ciawi, masak mau balik? gw ceritanya juga tiduran di belakang sm fawwaz berhubung ada kasur baru euy jd emang ga ngeliat jalan. berapa jam itu macetnya 2 jam sodara2. itu jam 12 msh merayap k atas. entah karna hari libur atau karna apa, perkiraan gw yang bakan dibuka jam 11 pun molor dunk ya. karna macetnya banget2 dan kita belum sholat zuhur dan gw udah kelaparn bgt, akhrinya diputuskan kita mampir dl di rumah makan sunda cipayung yg mana itu 2 km an lg udah cimory loh. waktu itu sudah menunjukkan jam 2. cuma karna macet gw mikir yowislah ya. Eh pas ngantri mau bayar lauk, ada pak polisi di sebalah yg lg makan bilang kalo jam 2an itu jalan k atas mau ditutup dan mau dibuka jalan k bawah. gw melongo antara pasrah dan cuek ya. lah trus gmn dunk kita nih pak suami. kata pak suami yowislah yg jelas kita makan dulu dan sholat dl. semoga setalah kita makan dan sholat itu jalan k atas di buka lagi dan ga macet.

ok ya, lanjutkan kita, makan dan sholat. jam 3 amh udah kelar semua. kita liat jalan masih ke bawah semua itu mobil2. pikiran kita mgk jam 4 ya. yowis kita ashar dl. dan kebetulan emang saat itu hujan deras bgt. hbs sholat ashar karna bisa wifi bocah anteng ya nonton dan [ak suami pun memanfaatkan untuk donlot bbrp film kartun untuk fawwaz. jam stgh 4 karna udah ga enak sm yg punya resto karna kelamaan nunggu dan kita ga tambah beli apapun, kita memutuskan untuk nunggu dimobil. jam 4 trnyata masih belum buak juga euy. mulai nangis kejer. akhrinya diputuskanlah kita balik k jakt lg aja. ga usahlah k cimory. eh siuda nawarin k cibinong. sang istripun mau pula. nyampe dicibong mau mampir k rumah eh ndilalahnya Buk Veranya kayaknya lg ga dirumah, k ita ketok2 ga dibukain. di telpon ga diangkat. di wa ga dibalas. br dibalasnya udah jalan jauh. keliatan ya, sepertinya ALlah tidak ridho sama jalan2 kita saat itu. Trus si uda pake ada ide mau balik lg k Cimory sapat tau udah ga macet soalnya jam 4 dr Puncak td ke cibinongnya cuma 1 jam, sapa tau sekarang juga gitu kan. asumsi kita jam 6 bisa nyampelah ya di cimory kl ga macet. Sang istri pun entrah knp menyetujui ide gila itu. kita utak atik GPS awalnya ga macet, trus diutak2 atik lagi, macet. trus istri ngasih tau suami kalo macet, di cek suami lagi ternyata emang ada jalur k sana yang ga macet kl keluar tol sentul selatan. ok, istri ngikut ya. sang istri udah mulai was2 sh sebenarnya, kok ini ga ada kata pnunjuk jalan alternatif k ciawinya ya? cuma yowis karna pak suami yakin, sang istri ikut yakin ya. paslah kita nyampe di suatu puncak yang jalannya kayak komplek2 rumah gitu dihadang sama 3 org anak kecil yang bilang, kalo kita ga bisa lewat jalan di depan kl mau k cimory, karna lagi dicor. kita udah suudzon kalo anak kecil itu cuma nyari duit aj. apalgi kita ngeliat ada satu mobil item di belakang kita tetep lewat. yowis kita putuskan tetep lanjut ya. dan itu sudah lewat magrib ya. dan itu jalannya sudah mulai jelek. dan pas kita liat emang ga ada lg mobil selain kita berdua sm mobil item td di jalan itu. kita sudah mulai cemas. apalagi ternyata mobil item td malah minggir dan nyuruh kita duluan. ok lah ya kita duluan. pas di depannya kita ketemu kayak turunan dan jalnnya udah ga aspal lgi, itu banyak anak muda nongkrong disitu.

Mereka bilang klo emang jalan itu ga bisa dilewatin, kl mau dilewatin hrus dikasih tau jalannya yg bagus lwt mana. atau kl ga spt kata anak kecil yg menghadang td hrs balik ke komplek pelangi atau apa gt (gw lupa). dia nawarin kl mau dianter harus bayar 150rb. kita nego 50 awalnya dia ga mau. karna udah kadung, akhirnya kita mamu mutusin tetep jalan ya. trus salah satu pemuda itu dgn tiba2 bilang mengiyakan 50rb. ok sipp. kita lanjutkan perjalanan dgn ditemani pemuda td yang ternyta dia boncengan sm temennya.

Nah mulailah itu jalannya hororr bgt. ga ada lampu jalan. ad sh ketemu awalnya bbrp orang yg hbs pulang sholat magrib berderetan. gw udah mulai takut di saar itu kita ga melihat ada lampu rumah atau apapunlah itu. pas ga jauh dr orang yg berederetanjalan td ada warung tempat nongkrong pemuda sana dan gw liat mobil gw ada diikuti motor. gw udah bilang k uda. loh kok ada yang ngikutin kita ya uda. perasaan gw udah ga enak bgt dan sudah mulai sangat mencekam lokasinya. jalannya jelek, ga ada lampu jalan, pinggir kiri jurang dan kananya berderet pohon bambu yg sebelahnya hutan belantara. kebayang kan apa yang ad dipikiran gw?? fawwaz langsung gw peluk dan gw ajak duduk dpn gw ga bole liat k belakang, ke samping atau k manapun. gw sibuk komat kamit baca alquran memohon ampun sm Allah karna sepertinya gw salah hari ini karan memutuskan untuk ngeyel k Comory demi coklat enak (yg biasa bgt itu). bnr2 sibuk istighfar, sibuk memohon ampun sam Allah dan membaca doa apapun yg gw ingat waktu itu. gw liat uda juga udah khawatir walau tetep dia ga bersuara. gw tau dia juga udah mulai takut. bayangkan di tengah hutan, kita tersesat ada satu motor di depan dan satu motor di belakang? tidak ada siapa2, hbs magrib pula, tdk ada lampu. Ya Allah ampuni kami. itu adalah menit terlama dlm hidup gw dgn adrenalin terpacu sangat cepat. mgk sekitar 20-30 menitan ya. gw ga sempat liat jam. Akhirnya alhmadulillah, kita melilah secercah kehidupan setelah situasi yg sangat mencekam itu. samar2 kita liat lampu reumah orang (atau villa ya?0 karna msh berjarak2 gt. dan motor yang di depan mulai minggir. motor yang dibelakang ternyata ketahuan adalah temen mereka yg memang sengaja jagain kita di belakang. mereka bilang kalo ngantarnya emang sampai situ aja, karna di depan sdh jalan besar tinggal belok kiri. karna kita ga diapa2in akhirnya kita tetep kasih tips k mereka dgn bayaran 100rb (ga jd 50rb). kita bener2 bersyukur alhamdulillah ada lampu yang berarti ada khidupan dan kita masih selamat. gw berpelukan sm uda.

Mulailah kita perhatikan GPS lg, kita ikuti lg. eh nyasar lg k jalan buntu. tp untungnya ada satpam gedung pelatihan bank bjb di sebelahnya. katanya jgn lewatin jalan buntu di dpan, kita disuruh balik lg k pertigaan di depan. ok, kita balik ya. kita sdh ga terlalu cemas karna emang banyak mobil lalu lalang di situ dan byk lampu jalan dan prumahan juga. eh Lahmadulillah ketemu jalan utama di pertigaan dan tebak sodara2 apa yg terjadi? MACETOS dan itu 1 jam lbh lo sebelum sampe jalan besar depan yg jalan raya ciawi itu. rasa takut dan cemasnya sh udah ilang. cuma rasa menyesalnya tetep ya. kirain lewat jalan yng sudah horor ini bakal bebas macet eh trnyata sami mawon. mending td jalan yg biasa aja toh. (tentunya penyesalan ini disimpan di hati aja, kasian euy ma pak suami yang ga pernah ngeluh itu).

ga tau juga apa yang bikin macet ini di pertigaan, soalnya lama bgt jalannya. perkiraan sy sh emang lg di tutup jalan k atas. soalnya kalo macet lampu merah ga mungkin selama itu antrinya kan ya. ada 2 jam kayanya. pokoknya kita nyampe cimory river side itu udah jam stgh 9. pas mau belok k kana, dibilang securitynya udah tutup..pengen nangis ga sih lo??? udah perjuangannya dari pagi ketemu macet. trus mampir buat makan n sholat dl yg mana jaraknya cuman 2 kilo. trus balik lg dr cibinong yg mana melewati jalan horor. trus pas nyampe udah tutup? are you kidding me?? ya untungnya sh gw ga mau nangis. cuma lbh k menyesal yg mana tentunya dilarang sm suami sy tacinto. karna tutup kita udah kadung lanjut jalan k atasnya. mana macet parah gila kan itu jalur k bawah karna baru di buka kali ya. tujuan kita selanjutnya tentu saja k cimory mountain view yg jaraknya ga jauh dr cimory river side. da ternyata bener lo udah tutup. yowislah kita numpang sholat magrib aj d kl gt. karna si bocil udah ketiduran dr td, kita gantian sholat ma uda. karna restonya udah tutup, kita cuma beli ole2 aj dan duduk lg di parkiran nunggu macet. karna lapar kita nyari orang jualan disekitar sono. kebayang kan, kita ada di cimory cuma pesen makan di luar karna udah tutup ciiin. ya seketemunya lah ya. apa?? indomie rebus dunk. lumayanlah ya mengisi kekosongan perut. hehe. rencana sh mau nunggu macet k bawah lega dulu br caw, etapi trnyata ga sadar ga lama setelah makan, yg parir disana kita doang lo. mana security udah mau nutup pagar. kita takut dunk kekunci, akhirnya terpaksalah kita mangaburkan diri k bawaha dgn suasana masih macet parah. sang istri udah ga kuta, yowis dibawa tidur aja. yg kasian mah pak suami ya. hiks.

jam berapa nyampe rumah cin? jam 12 lbh dunk. sang istri langsung tepar, dan besoknya pak suami pilek parah dan tepar juga. seninnya kita istirahat bener2 ga kemana2. pak suami dunk, yang nambah lg istirhatnya karna doi lgs meriang dan demam juga.

Ampun ya. ga lagi2 d k Bogor klo long wiken kayak kmr. cukup itu yg terkahir long wiken k sana.

Demikian cerita horor saya di long wiken kmr.

Advertisements