Penyesalan Terbesar

25 04 2016

Selama gw idup sampe hari ini, gw belum pernah merasakan penyesalan dan duka yg begitu dalam. iya ada sh, cuma sampe yg bikin gw nangis dan membenci diri sendiri itu br kmr itu. Apakah gerangan?? ih, gw membayangkannya pun, asli gw benci sm diri gw sndiri. yaitu Memarahi Fawwaz. Alangkahnya kejamnya ya dr gw, fawwaz sering gw marahin kadang2 bukan karna gw lg kesel sm dia. gw kesel sm uda, dia keseret2. dan kmr gw sebenarnya kesel bgt sm linda, eh gw lgs naik pitam dan fawwaz ygkena getahnya. maafin bunda ya syg.

Jadi ceritanya, sabtu kmr itu, gw lg di kamar mandi. gw denger sh fawwaz ngambil susu di kulkas dan dr percapakan dia sm mbak linda, keliatan si bocah nuangin semua susu k botol buat dia minum yang mana biasanya susu itu gw bagi2 dikit2 k botol dan dicampur air putih br dikasih ke fawwaz. itu aja dia udah kecanduan minta ampun, apalgi kalo susu doang tanpa campuran kan. lah, tau dunk si fawwazny kmr itu mencak2 ga boleh di campur air putih. dan linda suruh fawwaz nanya k gw dl. ya gw bilang enggak dunk. jangan di kasih. fawwaznya lgs cranky. entah setan apa pula yg merasuki gw, karna fawwaz cranky ga mau diam gw bilang k dia. bunda kurung di belakang. dan saat gw bilang itu, gw langsung action buka pintu belakang, gw seret tangannya dan terjadilah kejadian itu. dia jatuh deket gantungan handuk walau tidak kuat, cu,a gw ingat bgt ekspresinya. entah dia syok ato apa, dia langsung bilang diam..diam..diam, menirukan gaya gw. dan tangisannya dipaksa berhenti. oh Tuhan, serasa dunia berhenti saat itu. gw langsung gendong dia, dan menyuruh dia diam waktu itu. dia menangis menghiba2 k gw. gw ga sanggup lg mengingat itu.

Setelah itu, mgk karna capek nangis, dia tertidur, gw langsungs esenggukan nangis di samping dia. gw menyesal se-menyesal2nya, Astaghfirullahaladzim. apa salah dia? sampe gw tega memarahi dia kayak td. sampe gw tega ngedorong dia k arah belakang pintu yang rencananya mau nakut2in dia aja biar diam n nurut, eh mgk karna semangat, dia kedorong n jatuh. Astaghfirullahaladzim. sampe detik ini pun gw sedih ketika mengingatnya. gw takut gw mengulangi kesalahan yg sama lagi. dan semoga enggak ya Allah. terserah sejahat apapun masalalu gw, tp gw ingin jd ibu yg baik u anak gw, Fawwaz. gw mnghiba2 sm Allah malam itu agar mau memaafkan gw. bolehkah gw menyalahi hormon PMS?? karna memang hari itu gw br dapat mens hari pertama. walau ga adil bgt kalo yg jadi korban adalah fawwaz. anak gw. gw takut dia trauma dan di memori dia yang terekam cuma kekejaman gw ibukandung dia.

Malam itu juga gw meminta maaf sm linda, karna bagaimanapun sebenarnya gw kesel sm dia yang kalo dipikir2 juga masalahnya kecil bgt. nyari pembantu itu susah. jadiny gw harus rela baik2in pembantu dan terjadilan spt ini. gw ga mau marahin pembantu, dan larinya k anak gw. damn it!!!

dan saat si uda pulang sholat isya, gw sesenggukan ngaku k dia, kl gw habis marahin fawwaz dan skr gw terpuruk menyesali diri sendiri. what should i say? gw butuh sesorang tmpat gw bersandar, tempat gw mengadu selain Allah tentunya. gw nangis k dia, gw khilaf. gw kacau dan gw mengaku salah. gw yakin uda sh maafin gw cuma berharap jangan diulang lagi. dan gw cuma berharap dalam hati, semoga fawwaz mau maafin dia dan skr gw harus bekerja keras, melawan diri gw sendiri agar gw bisa maafin dan tentunya tidak melakukan kesalahan yang sama buat anak gw sayang , Fawwaz dan tentunya gw sangat beraharp semoga Allah maafin gw, semoga Allah ngaih gw kesempatan dan jalan agar bs jadi ibu yang baik buat anak2 gw. jadi ibu yang baik buat anak2 gw. Aamiin ya Alla.

Maafin bunda ya Fawwaz. i love you. i do love you T_T

 

Advertisements




Sepenggal cerita di tahun 2001

22 04 2016

Seorang gadis yang baru saja lulus SMA itu, qadarullah berhasil lulus lulus disalah satu PTN di kota Padang. Alhamdulillah masih dapat negeri, bukan bahagia karna lulus di PTN itu sebenarnya, tapi lebih ke ‘bahagia’ karna deal dgn orang tua sebelumnya yang mengharuskan kuliah negeri akhirnya tercapai. Gadis itu paham betul kondisi keluarganya yang tidak mungkin jika kuliah di swasta.

Minggu Sore itu, si gadis sudah bersiap2 dgn satu tas pakaian. Dia harus berangkat sore itu juga karna senin besok adalah hari pertama penerimaan mahasiswa baru. Ibunya menyiapkan 2 rantang kecil berisi makanan dan satu lembar karpet buat tidur. Si gadis tidak memiliki saudara dikota itu, hanya bermodalkan alamat seorang teman yang kebtulan satu kampung sm dia dan sangat buta dgn kota itu. Semoga nanti alamatnya bisa ketemu. Cuma bs bergumam spt itu. Ibunya tidak bisa mengantarnya, dia Cuma membrikan berlembar2 duit 5 ribuan dan berpesan semoga cukup untuk seminggu ya nak. Sampai sekarangpun si anak gadis itu tidak tau berapa jumlah persissnya duit tersebut, yg jelas uangnya berkurang Cuma 60rb selama seminggu itu, sisanya dibalikin sama si Ibu pas pulang kampung minggu dpnnya.

Singkat cerita, ketika sianak nyampe di terminal kota padang, ternyata sudah magrib. Dia bingung mau menyakan alamat k siapa. Celingak celinguk beberapa saat, mencari wartel sambil menenteng tas dan karpet. Alhmdulillah, ditengah kebimbangan sambil memegang secarik kertas yang bertuliskan alamt dan nomor telepn, ketemu dgn seorang ibuk2 yang baik dan menawarkan diri agar si gadis tadi bersedia nginap di rumahnya karna hari sudah mmau gelap. Tanpa ragu, sigadis td mengiyakan. Walau dalam hati dia sibuk berdoa smg ibuk ini orang baik.

15 tahun kemudian, si gadis kecil td pun skr sudah menjadi ibu. Ketika anaknya sakit, dia tak berhenti berdoa untuk kesembuhan anaknya, ketika anaknya sehat dan riang, dia membuncah bahagia. Setiap habis sholat dia tak pernah berhenti mendoakan kebaikan dan kebahagian anaknya. Ah, trnyata jadi seorang ibu itu memang spt itu ya. Tiba2 sigadis ingat akan ibunya yg jauh disana. Rindu sekali. Ingat akan kejadian belasan tahun silam dimana seorag ibu melepas kepergian anaknya k rantau hanya dengan rantang kecil, karpet kecil dan berlembar2 uang 5rb-an yang diikat karet. Tidak ada tangis, tp masih ingat jelas raut mukanya yang tegar, masih ingat dgn pesannya agar uang itu cukup utk seminggu. Tiba2 sigadis ingat dgn pertolongan seorang ibuk yang baik yang mau menwarkan si gadis dan sedikit memaksa agar mau menginap dirumahnya. Sigadis itu pun baru sadar skr, puluhan tahun kemudian, dia yakin pasti pertolongan ibu td adalah jawaban doa dr ibunya. Walau tidak bisa mngantar, walau tidak ada tangis, pasti Doa si Ibu gadis itulah yang menggerakkan hati ibu baik itu.

Ps : Anak gadis itu adalah saya. Miss you already mom.





Warning for me

18 04 2016

Kapankah sy ngerasa stress ngeliat fawwaz ??

  • Fawwaz nyanyi yg liriknya sbb :
    Abang pilih yg mana? gadis atau janda
  • Tiba fawwaz mengacungkan jari tengahnya k aku
    responnya kaget bgt. sampe agak berteriak nanyain k mbaknya. kok fawwaz bisa tau itu? awalnya mbaknya ga mau ngaku. cuma sy jawab, lah kan fawwaz seharian sm mbaknya. masa fawwaz kayak gitu ga tau. Akhirnya mbkanya ngaku kl yg ngajarinnya itu ridho. abgnya rafif lt.9. akhirnya sy minta tlg k mbak linda biar jaga fawwaz dgn ketat. jgn sampe kecolongan lagi. kalo ada yng ngajarin salah, mending menghindar ato pergi aja. hal ini kejadian berapa kali sm fawwaz. awalnya sy ngomong sm fawwaz, ga boleh kayak gitu. cuma tau sndiri kan, anak kecil se fawwaz kalo dilarang makin jadi. jadilah sy plintir kalo yg bener itu jempol fawwaz bukan jari tengah ato telunjuk. kalo jempol artinya pinter dan kalo telunjuk artinya satu. AlLhamdulillah sejak itu dianya udah lupa kali ya. ga pernah kayak gitu lg.
  • 18 April 2016. Minggu kmr fawwaz kan demam dan batuk. paginya dia sempat jatuh kepleset dilantai hbs dr kamar mandi. kaykanya lumayan jatuhnya. sy lg sholat waktu itu dan bunyinya gede bgt. posisi telentang lagi. cemas euy apakah demamnya gara2 jatuh ini atau apa. cuma emang fawwaz terdengar bbrp kali batuk sh. kemngkinan besar demamnya berasal dr batuk. akhirnya dikasih obat batuk laserin madu. Alhadmulillah skr sh udah sembuh, cuma udah bbrp hari ini dia cranky bgt. ada2 aj ulahnya yg bikin stok sabar habis.
    – yg pertama itu dia teken kran dispenser dan ga mau dilarang. marah2 dan nangis trs supaya dibiarin. ya ga mgk toh nak dibiarin. bisa banjir dapur kita.
    – Yang kedua, pas hari yg sama ato setelahnya, pas bangun tidur siang ngerengek2 minta susu dibuatin kan. tp tetp nangis, bilang susunya jgn dikocok. pdhl udah ga kita cocok nih, tetep aja marah2 minta jgn dikocok.
    – Yang ketiga, dapat laporan dr mbaknya klo fawwaz mukulin temennya Akmal. trus pernah dorong akmal jug di lift. Ah, sedihnya pake banget. pinter adalah bonus nak, bunda lbh memilih akhlakmu yang bagus duluan. Jangan gitu lagi ya nak.
    – Yang ke empat, kejadiannya pas bangun tidur siang lg. bangunnya ngerengek2 trs. marah2 aj pokoknya. nyuruh keluarlah. aargh…gw sampe stress. sampe kmr bener2 udah ga peduli lg sama dia. dia mau nangis kek, mau marah kek. aku ga perduli. Ya Allah ampun bgt. kok ya dikasih anak kayak fawwaz, dari bayi suka nangis trs. bikin capek. Ampun ya Allah atas keluhanku.
    – Yang kelima, pas waktu buka bocah ga tau tiba2 aja cranky dan minta nangis2 supaya buahku yang ada dikotak ditumpahin. amazing bukan? kok iso nak?? sayang dunk buahnya ditumpahin
    – Yang ke-enam, saat main sm mbak malam jg waktu isya, awalnya anteng main, dia naik kursi sambil ngukur tinggi. eh tiba2 dia nyuruh mbaknya juga berdiri kayak dia di bangku dan berdirinya harus lurus. sementara di atas itu kan ada rak ya. ga mungkin toh mbaknya berdiri lurus. dia ngamuk ngeliat mbaknya ga bisa niruin gaya dia. cah..cah…crankynya mantap n bener2 menguji kesabaran T_T 

    Besoknya pas baca timeline di FB ttg Musa yang hafiz Alqur’an, lgs tertamparlah diri ini. berasa gagal bgt jd ibu. bener2 ga ada apa2nya ya dr ibunya Musa. Pasti ibunya sabar bgt, sampe anaknya bisa hafiz Alquran gt. Siangnya nangis sm Allah minta ampun. aku yg salah pasti, makanya fawwaz berubah kasar gini, jadi suka teriak2 dan marah2. Ampun Ya Allah..Ampuni hamba yg sdh berbuat zalim ini.

Ya Allah, sungguh diri ini sangat jauh dr label ibu yg baik, ibu yg sabar. Ya Allah, bantu hamba untuk bisa belajar dan terus belajar, agar bisa menjadi ibu yg baik. Hamba takut anak hamba menjadi anak yg tidak baik kelak ya Allah, lbh takut lagi kalo Akhlaknya tidak baik. Jaga Fawwaz ya Alah. kelilingilah dia dgn orang yang baik, dgn hal yg baik, sehingga dia juga bisa menjadi baik. Bntu hamba agar bersabar, bersabar dalam mendidik dia, membesarkan dia. Aamiin Allahumma Aamiin.