Cerita Rumah Kontrakan

7 04 2015

Dari judulnya udah tau dunk mau cerita apa. hehe..Jadi kalo dulu masih single gw ngekost ga jauh dr kantor. pas udah nikah gw ma suami mutusin buat ngontrak dulu sebelum pnya rumah sendiri. sampe jalan 3 tahun kita nikah, kita juga udah 3 kali pindah kontrakan lo. setiap rumah kontrakan itu pnya cerita masing2. cekidot ya..

1. Rumah Kontrakan pertama – Tebet

Mengingat kontrakan pertama ini, otomatis mengingatkan nyonya k indahnya jadi penganten baru. #uhuk..indah bgt d pokoknya. Mulai dr pengalaman banjir trus nenteng2 kasur buat dijemur sampe dgn melihat tikus mondar mandir dgn antengnya dpn mata. hahaha…indah kan? indah untuk dikenang doang sh :p kl diulang, tentu big NO.
Lokasinya di Jalan Pal Batu II, Tebet. secara lokasi lumayan enak lah ya, tentu itu awalnya mbak e, setelah dicoba teteup dunk eyke ga betah dg macetnya ambassador yang naudzubillah kl pas pulang kerja. terpaksalah gw langganan ojek tiap pulang kantor. lumayan 15 smpe 20 rb melayang tiap hari buat ngojek. kali sebulan berapa? kali 6 bulan?? oh no. emang sh dr jalan depan k lokasi rumah terjangkau dgn jalan kaki ke dalamnya. trus sebrangnya ada emol kokas yg skr rame pake bingits itu. cuma kl buat seorang kuli yg ga suka macet kayak gw, cobaan bgt d.

gw dapat info kontrakan ini dari mbak deni temen kantor gw. jd jarak rumah dia cuma 2 rumah gitu dr sana. harganya 18 Jt per thn, dan bisa dibayar per 6 bulan. Sebenarnya gw ga terlalu sreg sama kontrakan ini karna gw masih pengen dapat harga yg dibawah itu, cuma berhubung pas mau nikah ga mau ribet dan belum dapat pilihan lain yang lebih cihuy, eh kembali lg d kesini dan langsung deal 6 bulan saja.

Bentuknya sh kayak petakan biasa, lebarnya 3 mtr, panjangnya 11 mtr ada kali, soalnya emang memanjang gitu modelnya. jadi ada ruang tamu, ruang keluarga, kamar, dapur dan kamar mandi yang udah disekat dinding. ada gudang jg sh nyempil di ruang keluarga. trus disana jg ga ad meja dapurnya buat naroh kompor. trpaksa jg mnta tlg pakde buatin meja kmr itu.

Trus secara kita belum pernah ngontrak, biasa ngekos..jd ga pernah tuh kepikiran apakah yang harus diperhatikan sblm memutuskan untuk deal dgn pengontrak. misalnya apakah itu rumah baik2 saja ketika hujan turum? bagaimana lingkungannya? aman ga? ah pokoknya gw pribadi ga pernah memikirkan itu karna selama ini gw ngekos baik2 aj dan ga pernah ngerasaian yg namanya kebanjiran.

sampailah di suatu ketika, semingguan kl ga salah setelah kita pindahan (belum kawin pdhl), pas si uda ngecek rumah tau2 barang kita udah pada basah aja sodarah2, mau marah rasanya sama yg punya kontrakan cuma udah terlanjur bayar 6 bulan dan andai mereka mau balikin itu duit, asli pengen pindah aja d. moso baru seminggu pindahan kita kaget pas liat barang2 kita yg udah duluan di transfer kesana pada basah. menguji kesabaran bgt kan. inilah hal pertama yg bikin gw kesel sama uda. maksudnya uda kena pelampiasan kemarahan gw sm si yg empunya rumah. Pas ngadu k yg punya rumah, katanya itu gara2 kanopi depan. yowis dibenerinlah itu kanopi depan dan kita merasa udah aman aja. Ternyata pas ujan gede berikutnya kita tetep kebanjiran dunk. kebayang penganten baru harus ngangkat kasur dan barang2 keluar buat dijemur.. arrrgh, nyonya marah2 tetep k suami tersayang. hbsnya ga ada pelampiasan selain dia. trus pas banjir kedua ini si yang empunya rumah udah keliatan boroknya. ga peduli gitu dan kayaknya mereka tau d kl rumah mereka ada yang salah cuma masih aja dikontrakin. Akhirnya inisiaif . usut demi usut knp rumah ini bisa banjir, sementara disekitar ga ada yg kebanjiran? ternyata itu banjir berasal dari atap rumah belakang. yowis gw minta tlg pakde benerin..tapi setelah bbrp hari pas ujan..teteup aja dunk itu kita kebanjiran. tobat d.

kayaknya solusinya mang harus rombak itu rumah d, rugi bandar kl kek gini. belum lagi teror dr si penghuni sebelumnya, baca : tikus2 nakal. udah ga kehitung d tupperware gw yg digigit sama dia udah brp. heran kok dia doyan ya..dimakan jg enggak..remahnya bertebaran byk di lantai. moso iya hrs gw kerangkeng tupprware di besi baja. kan manten baru..blm pnya perkakas rumah tangga euy…ikhlas..ikhlas..ikhlas….setelah hbs 6 bulan, tentu ga cukup waktu lama bg kita buat perpanjang ato cut. ga adalah itu cerita perpanjang. cukup 6 bulan ngerasain banjir dan tikus dimano2. HARUS PINDAH SESEGERA MUNGKIN.

2. Rumah Kontrakan kedua – Benhil

Setelah 6 bulan berakhir dr kontrakan yg pertama, kita bnr2 meniatkan nyari kontrakan selanjutnya dkt ktr aja. ga apa2 d mahal dikit. toh tinggal jauh agak murahan, gw ga kuat jg sm macet dan pasti ngojek jg. jd sami mawon toh. diluangkanlah waktu bbrp hari buat nyari kontrakan di daerah slipi bawah, petamburan, dpn patal senayan (ini gw nyari sm tukang ojek langganan lo), ga ada yg sreg dihati dan kantong. ah siap2 nih kayaknya gw bakal tinggal di bekasi sono d. trus iseng2 si uda nyari daerah pejompongan banyak sh rumah yg dikontrakin cuma harganya gila2an. ad yg 60 jt, 75 jt, plg murah itu 45 juta. tentulah tak sesuai kantong kita ya. di jalanin lg gang per gang di benhil mgk untuk yg kesekian kalinya, akhirnya nemu satu rumah biasa bgt di jalan pengairan. trus bentuknya ga simetris lg, ga jelas pokoknya. emang sh ada 2 kamar cuma kamar yg kedua ga manusiawi mnrt gw, lbh cocok dijadiin gudang :D. gw jelas dunk ga sreg, atapnya terlalu rendah, gw udah kebayang aj pasti panas kl tinggal di situ. cuma si uda punya pertimbangan lain, itu kan komplek, ada mushola yg bagus juga.  insyaAllh berkah buat keseharian dia karna bisa sholat jamaah trs. ok, cuma dgn pertimbangan itulah akhirnya gw setuju tinggal di sono. sebenarnya pertimbangan lainnya emang karna kita ga ad apilihan lain yang sreg dihati jg sh. kalo yg ini kan dkt ktr jd kl nanti gw pnya baby, kl babynya rewel gw bisa pulang dan nyampe rumah cpt.

berapa kerusakannya? 23 jt per bulan. lbh mahal dr yg sebelumnya ya. cuma ini enak dkt ktr. kl mau jalan jg ok. naik angkot waktu itu msh 2rb apa 1500. lingkungannya emang bersih sh, secara komplek gitu. yg enak itu pas lebarannya seru, jd kita warganya dipanggil ke mushola buat silaturrahmi. dan sudah disediakan kue lebaran yang banyak dan enak2 tentunya. antar tetangga jg lumayan ada sosialisasi ya.

Kekurangannya itu, airnya itu karna air tanah ya, mnrt gw agak berbau dan kurang bersih. trus ga ada penampungan/toren lg. persis sh kayak di kontrakan yg pertama cuma kl disana airnya bersih walau awalnya berpasir. kalo disini airnya pas baru setahun br airnya mulai bersih. yaelah dah mau pindah aj baru airnya mulai bening. dan ternyata disini kita kejadian jg lo banjir lokal karna atapnya bocor. pas di ruang TV lagi. cuma ga parah kayak di tebet. trus pernah juga pompanya rusak gitu jd airnya meleber kemana2 di ruang depan tempat pompa di taruh. ingat bgt gw mah ini karna yg bantuin bersihin mertua pas gw lahiran.

Trus..trus..gw ada kejadian yg memilukan pas tinggal di sini. gw asli kalo ingat itu pengen lupaian tp berhubung ini cerita ttg rumah kontrakan ga afdhol jg kalo ga diceritain kenangan2nya. yowislah ya..ceritanya waktu itu bulan ramadhan, gw lg hamil besar itu. 2 hari sebelum kejadian sebenarnya gw udah mencium bau tak sedap dr arah kamar mandi, gw sh udah ngomong k uda, kayak bau bangke d. cuma emag udah dicek ga ada, gw malah takut itu air kita yg bau. kata siuda sptnya itu bau bayclin. yowislah gw cuekin lg walau emang masih bkecium baunya sh, cuma udah mulai samar. nah suatu pagi pas waktu sahur, gw bangun duluan dr uda dan lgs k kamar mandi dunk ya. eh pas gw mandi, gw meliaht sesuatu yg bergerak di dinding tempat nampung air. ah gw kan gelian ya..saat itu jg gw teriak dan nagis sejadi2nya saking gelinya dan mulai parno jangan2 itu yg bergerak2 menggelikan ada di badan gw. si uda lgs bangun dan peluk gw. gw kl ingat kejadian itu super menakutkan d dibanding melihat tikus pas ngontrak di tebet. kata si uda emang ada bbrp makhluk menggelikan itu di situ dan kita mnta tlg pakde pagi itu jg buat mastiin darimana asal makhluk itu.

gw hari itu ga boleh k arah belakang sm uda, jadi kalo pengen k toilet k mushola aj. kebayang dunk, gw lg hamil besar kan sering bgt kebelet pipis jd bolak balik mushola. hehe…pas pak de datang dan ternyata bener aja ada bangke tikus di atas atap kamar mandi, jd itu makhluk menggelikan jatuh kali ya dr atas..ah gw takut ngebayanginnya sampe skr. jd kadang tu ya gw suka parno suka liat dulu  atas sblm mandi. semoga ga pernah kejadian lg hal spt itu.

Banyak kenangan sh di kontrakan ini, soalnya gw pas lahiran kan pas ngontrak di sini, si uda jg rajin sholat jamaah pas di sini. cuma sayangnya pas kita mau perpanjang, si pemiliknya ga kooperatif bgt pdhl udah naikin harganya jd 25 jt per tahun dri 23 jt. kita udah kasih DP malah 5 jt. awalnya si pemilik janji mau benerin yang bocor dan memasukkan PAM. pas seminggu kontrakn kita mau habis dgn entengnya dia ngejawab ga bisa melaksanakan janjinya dan malah balikin DP kita. tersinggung dunk. langsunglah kita nyari kontrakan lain daerah sekitar. knp masih daerah sekitar? karna mbak fawwaz kan ga bisa nginap, jd harus nyari daerah2 yg deket sana juga. ya tak mungkinlah nyari mbak yg sudah cocok segampang itu kan. akhirnya dapatlah kontrakan kita yang imut2 itu.

3. Rumah Kontarkan ketiga – Benhil

susah ya nyari rumah daerah pusat jakarta. banyak sh sebenranya, cuma yang susesuai kantong kita aseli susah banget d. harganya ga kira2. dr rumah yang menapaki tanah ga dapat, radius 1-3 kilo lah dr ktr kita udah cari ga nemu, akhirnya iseng mulai memperluas area pencrian k rusun yg kebetulan ada deket situ. dari 11 lantai itu kita jabani lo tiap lantainya, eh jodoh trnyata sm lantai 2, pemiliknya baik lg. trus yg penting hargnya murah jauh dibanding kontrakan sebelum2nya. berapa? 16 jt per tahun. emang sh tempatnya imut, cuma karna pembantu kita PP jg, ga nginep jd ga masalah d. semuanya ada, dapur, tempat jemuran, kmr mandi. paslah untuk keluarga kecil kayak kita. kurangnysa cuma 1, ternyata bocor jg kamar madninya tp alhamdulillah ga parah. kita udah sewa tukang tp ternyata ga berhasil jg bocornya. ya sudahlah ya, asal ga mengganggu aja bocornya. trus kalo ada pengambilan sampah per minggu ato per bulan ya ad truk sampah yg nongkrong di belakang itu baunya bener2 asem d. trus view kita kebetulan bukan k arah sudirman, jd kurang cantik lah. #gaya pake pengen dapat view cantik segala. sayangnya lgi musholanya di sini ga sebersih mushola yg di pengairan, siuda jg butuh effort tinggi akhirnya kl mau jamaah mesti k seberang ato pengairan.

hm..ga ada cerita yang spesial bgt sh di kontrakan ini. selain ukurannya yg mini, emang tinggal di rusun berasa lbh individualis sh ya. secara pintunya kan selalu ketutup, trus ga saling kenal gitu sama tetangga. cuma di sini ga tll individualis lah ya. kalo setiap sore dan pagi2 banyak anak2 pada main di bawah trus mbak2 yg lagi nyuapin bayi makan. rame bgtlah. sayangnya emang udaranya ga bersih mnrt gw karna banyak motor lalu lalang disitu. coba pengurusnya benahin ya, bikin taman gitu, bisa banget malah. wong tempatnya luas gt di bawah. strategis lagi lokasinya. gw malah sempat mau beli cuma pas nego ga cocok mulu. yah semogaberjodoh lah dgn salah satu unit rusun ini lumayan buat investasi.

Demikianlah cerita kontrakan keluarga pak Wahdi, semoga next udah bisa tinggal di rumah sendiri yg NYAMAN. soalnya rumah sendiri lokasinya jauh di bogor, jd agak mikir buat dijadikan mobilisasi harian. kasian bocil kl ditinggal lama. dan kalopun ngontrak semoga berkah untuk keluarga kecil kami. Aamiin.

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: